Monthly Archives: September 2007

Acara TV Sahur Favorit Anda??

Sepertinya uda jadi maklum kalo yang namanya bangun sahur itu susah banget. Biasanya jam segitu ini mata masi merem dengan nikmatnya kok uda disuruh melek. Mungkin dengan alasan yang sama stasiun-stasiun tv jadi banyak yang bikin acara komedi buat nemenin sahur. Kan dengan ketawa-ketiwi mata jadi gampang melek. Tapi apa iya, format acara seperti itu yang paling cocok buat nemenin sahur??

Beberapa hari ini gw lebi sering sahur ditemenin Vincent dan Desta karena guyon mereka yang konyol dan segar. Slogan “tuut..tuut.. gudjes..gudjes wakwaww…” yang ditampilkan Eko dan Ulfa cs kok rasanya uda bosen kuping gw dengernya. Bertahun-tahun ituuu mulu. Uda gitu guyonnya kasar. Lebi parah lagi sajian TeamLo (bener gak sih gini nulisnya??), lagi-lagi mengeksploitasi kekurangan fisik manusia. Kadang-kadang gw mampir liat Komeng dan Okky Lukman. Kapan lagi liat Luna Maya jadi pembantu huehehehe… Tapi jujur, gw bosen karena hampir semua formatnya gitu2 aja. Ada yang ngebanyol, tus pake kuis pemirsa yang bagi-bagi hadiah dengan “pemurah”nya.

Acaranya Indra Bekti lebih positif dengan cerita-cerita islami yang disajikan. Tapi mungkin karena penyajiannya kurang menarik (buat gw), sesekali aja gw liat. Dan jangan ditanya betapa banyak kita bisa belajar dari Pak Quraish Shihab dengan Tafsir Al-Misbah-nya. Tapi acara itu sepertinya cuma pas (buat gw lho ya), kalo mata uda bener-bener melek, nyawa uda bener-bener ngumpul. Acara tv laen?? Entah.. Biasanya cuma itu yang ketangkep radar gw, karena tertampil jernih di tv kost gw. Laennya agak blur. Sakit mata ngeliatnya.

Tapi sebenernya ada satu acara yang selalu membuat mata cepet melek, nyawa cepet ngumpul, dan dengan setia gw tonton sembari sahur yaitu… Sepak bola!! Apalagi kalo yang maen tim-tim bagus yang emang uda familiar hehehe… Besok pagi ada pertandingan gak ya??

Iklan

Kangen

“Allahumma sallimna li romadhon..
Allahumma sallimna li romadhon..
Wa sallim romadhona lanaa..
Wa tasallamhu minna mutaqabbala..
Wa tasallamhu minna mutaqabbala…”

Kangen Ramadhan di Al-Muayyad.
Kangen bacaan ini di setiap menjelang sholat berjama’ah.
Kangen dengung bacaan Al-qur’an dimana-mana. Kangen antri makan sahur diiringi bacaan asma’ul husna.
Kangen “bersaing” siapa yang lebi dulu khatam Al-qur’an.
Kangen waktu yang tak terasa berlalu karena padatnya jadwal, membagi waktu antara sekolah pagi, sekolah sore, mengaji Al-qur’an dan mengaji kitab.
Kangen memanfaatkan setiap waktu luang untuk membaca Al-qur’an, ketika menunggu guru, jam kosong, bahkan antri mandi sekalipun.
Kangen suasana rame yang mendadak menjadi hening ketika waktu berbuka puasa tiba.
Kangen nuansa khusyuk syahdu Ramadhan yang tak lagi mudah terasa.


Accidental Experiment

Temen-temen yang ada di sekitar gw pasti uda bosen denger gw bilang pengen potong rambut. Seperti uda sejak entah kapan gw bosen ama gaya rambut gw yang gitu-gitu aja. Kayaknya dalam beberapa tahun terakhir ini ga sampe tiga kali deh gw ganti model rambut. Itupun cenderung standar. Hal ini dapat diliat dari respon yang temen-temen gw perlihatkan setiap kali gw abis dari salon buat ganti mode. Biasa ajah, ga terlalu amazed. Paling cuma jadi tambah pendek aja dari sebelumnya. Ga perna drastis, ga perna ekstrem.

The problem is.. gw selalu bingung mo dibikin model kayak gimana ini rambut. Pengen potong pendek banget tus diwarnain, tapi pekerjaan gw yang aga konvensional (ato emang iya??)  ga memungkinkan dengan model seperti itu. Pengen percobaan ngeriting rambut, tapi kepala gw gede, takutnya tar mala keliatan lebi gede jadi kayak jamur mi (emang ada ya jamur mi??). Atas usulan Khanty yang perna ngeliat program yang bisa ngeliat gimana muka kita kalo dipasang di berbagai model rambut, gw pun meminta si Monyet, IT-man andalan, buat download-in itu program.

Nama program itu Salon Styler Pro. Di situ tersedia berbagai macam mode rambut mulai pendek, medium, hingga panjang, mo yang buat sehari-hari ato yang extravagant, sampe bermacam aksesoris seperti kacamata, anting, topi dan sejenisnya. Ga terlalu banyak si macemnya, tapi lumayan lah buat mainan. Setidaknya tipe-tipe dasarnya uda tau. Cara kerjanya, kita masukin foto kita di situ (kalo bisa dalam posisi rambut yang diiket kebelakang, ato kalo ga punya foto kayak gitu ya edit aja, hapus rambut asli, sehingga cuma muka kita yang tampak jelas disitu), tus tinggal pilih gaya rambut yang ada untuk dipasin dengan muka kita.

Hasil percobaan di Salon Styler Pro itu, bisa disimpulkan kalo gw sebenernya lebi pantes kalo pake poni. Masuk akal si.. secara dahi gw emang cukup lebar (i’m proud of it dan gw sama sekali ga ada niat untuk operasi plastik mempersempit dahi karena katanya, dahi lebar jadi tanda kalo itu orang pinter. Itu juga katanya loh…) jadinya emang lebi pantes kalo ditutupin. Tapi tetep aja.. gw gak juga berangkat ke salon untuk mewujudkan niat ganti penampilan.

Justru malem itu, pas gw bete nonton tv di kost, iseng-iseng ngaca (namanya juga orang narsis, kalo lagi iseng bawaannya ngaca). Ngeliat muka gw, rambut gw, inget hasil percobaan di Salon Styler Pro, nengok ke tempat perkakas ada gunting dan sisir. Ide gila pun berkelebat. Why not?? Toh gw juga perna melakukannya sebelumnya.

And I did it!!

Gw potong poni gw sendiri.

Hasilnya??

Kependekan. Kacau. Ancur. Parah.

Dan esoknya, sepulang dari kantor, gw pun memantapkan hati untuk segera mengambil tindakan penyelamatan darurat yaitu dengan pergi ke salon terdekat. Baik mas yang ngeramasi, maupun mbak yang jadi hairstylist sama-sama bingung pas ngeliat poni ancur gw. Dengan tatapan prihatin si mbak bahkan bilang:

“Pasti nangis ya begitu tau poninya jadi kependekan gini?”
“Emang gak ada lampu ya pas motongnya?”
“Ada kaca kan waktu itu?”

Gw uda bersiap denger “Motongnya pake gunting kebun berkarat ya?”. Untung gak keluar itu pertanyaan. Dan tentunya gw ga nangis mendapati poni gw ga berbentuk. Lah yang bikin juga gw sendiri kok. Kalo yang bikin hairstylist di salon, pasti gw uda mencak-mencak sambil bertekad dan bilang ke semua orang di sekitar gw buat gak lagi-lagi dateng ke salon itu hehehe…. >:)

Sebagai konsekuensinya, gw pun pasrah mo diapain ini rambut ama si mbak. Dan gw jadi ga berani bernarsis ria nge-upload foto terbaru. Nunggu rambut lebi panjang dan bisa dibikin model yang lebi layak, baru berani deh..

Pelajaran yang gw ambil dari pengalaman kali ini:

    1.  Jangan potong rambut dalam keadaan kering. Basahi dulu itu rambut, baru deh beraksi. Makanya kalo di salon biasanya sebelum dipotong, rambut dicuci dulu.
    2. Ga usa pake acara narik rambut sebelum dipotong, karena hasilnya akan jadi lebih pendek dari yang anda harapkan. Potonglah rambut dalam keadaan jatuh alami. Ini merupakan salah satu kesalahan fatal yang gw lakukan ketika itu.

Ato lebih bijaknya…

  1. Jangan perna iseng motong rambut sendiri. Serahkan pada yang uda profesional. Mereka tu perlu kursus berbulan-bulan buat bisa motong rambut seperti itu. Jadinya untuk itu emang ada ilmunya. Ga bisa cuma berdasarkan rasa iseng, bermodal gunting, sisir dan kaca ajah.

Jangan tertipu dengan adegan di Bourne Supremacy maupun Bourne Ultimatum, yang menampilkan Marie Helena Kreutz juga Nicolette Parsons dengan gampangnya mengubah penampilan mereka dengan mewarnai dan menggunting rambut sendiri. Kalo di situ hasilnya rapi-rapi aja, cantik-cantik aja.. Ya itu kan film. Tetep aja ada stylist dan make up artist-nya yang menjamin penampilan mereka enak diliat. Percayalah.. di dunia nyata tidak semudah itu melakukannya hehehe…


Speechless

Tadi malem.

Kost sepi. Beberapa penghuninya memilih untuk pindah. Tinggal gw, tetangga sebelah kamar, seorang mbak entah siapa di kamar bawah, dan keluarga ibu penunggu kost. Sesampai di ujung tangga musik berdentum-dentum itu terdengar lagi. Haduhhh.. ampun Gusti…

Gw terus berjalan  sampai di depan kamar. Bertepatan dengan tetangga sebelah keluar dari kamarnya, mau turun.

“Saya takut, sepi. Mbak gitu sholat..Saya kan nggak pernah sholat. Susuk saya banyak lagi..”

Sampai situ dia terdiam tidak melanjutkan kata-katanya. Mungkin sadar uda mengatakan sesuatu yang bukan konsumsi publik. Gw cuma bisa tersenyum dan ber-ooo ria. Bingung mo ngomong apa. Sementara dalam hati ngakak gak karuan.

Baru aja ama Priska dan Indah nyinggung soal susuk, kok ya langsung dapet pengakuan sedemikian rupa dari pengguna huahahahahhaa……

Eh tapi.. apa hubungannya pake susuk ama sholat yak?? Emang kalo orang pake susuk itu gak bole sholat? Mungkin jadi pantangan ato gimana??Ada yang tau??


Opera Jawa

Setelah sekian lama penasaran dengan film ini, akhirnya semalem nonton juga. Sempet ketinggalan waktu diputer di Jiffest, gara-gara jam tayangnya pas gw masi di kantor. Untung film ini tus diputar lagi serentak di 4 kota: Jakarta, Bandung, Semarang dan Jogja.

Sebelum berangkat si sempet kepikiran dan menyiapkan diri untuk berhadapan dengan sebuah film serius yang mungkin akan memaksa dahi sedikit berkerut untuk memahaminya. Secara, ini film masuk nominasi berbagai festival internasional seperti Toronto Film Festival, London Film Festival dan Venice Film Festival, selain tentunya Festival Film Indonesia. Ternyata sama sekali tidak saudara-saudara!! Film mengalir dengan indah dan gw sangat menikmatinya. Garin emang T-O-P deh dalam hal meramu komposisi yang indah.

Ini film lebi kayak teater yang difilmkan. Dialog antar pemain dilantunkan dalam tembang-tembang jawa, yang herannya bukan cuma dalam dialek Solo-Jogja-an, tapi sampe dialek Tegal pun ada. Uda gitu kostum pemain-pemainnya bisa mewakili kebhinnekaan budaya Indonesia. Bukan cuma pakaian adat Jawa, tapi dari Sulawesi, Bali, sampai Papua. Bener-bener kombinasi pemandangan yang membuat kita sadar betapa kayanya budaya negeri kita. Settingnya juga bagus banget. Bikin bangga jadi orang Indonesia dengan keindahan alamnya.

Film ini bercerita tentang Kisah cinta segitiga antara Siti (Artika Sari Devi), Setyo (Martinus Miroto) dan Ludiro (Eko Supriyanto) dalam kehidupan masyarakat masa itu, yang sarat dengan berbagai problematika ekonomi, sosial bahkan politik.

Hal lain yang membuat film ini sangat berkesan buat gw adalah betapa film ini mampu merubah sudut pandang gw tentang tokoh-tokoh dalam kisah Ramayana seperti yang tersimbolisasi dalam film ini. Sinta yang direpresentasikan oleh Siti, bagaimanapun adalah perempuan biasa yang ingin disayang, dipuja dan dimanja. Namun kesetiaannya, jangan pernah diragukan. Karena sebagaimanapun dia tersanjung oleh apa yang dilakukan Rahwana untuknya, dia tetap setia pada Rama, suaminya. Sedangkan Rama, yang disimbolkan oleh tokoh Setyo, adalah lelaki konvensional yang egosentris, pemarah dan cemburuan. Jangan sampe deh punya suami kayak gitu hiyyy… Justru Rahwana, dalam sosok Ludiro, dibalik sosok garangnya adalah pria yang romantis, pencinta, anak mama, dan bukan pemaksa. Nah kalo gitu kenapa Sinta gak jadi ama Rahwana aja, kok mala ama Rama?? Ternyata saudara-saudara.. Mereka beda agama. Kalo keluarga Rama kan Hindu, sementara Rahwana itu Katolik. Loh kok bisa?? Ya tonton aja filmnya.

Terlepas dari interpretasi ngawur gw tentang alur cerita film ini, ini film emang layak tonton. Akting para pemerannya mantap. Emang si.. lipsync-nya Artika keliatan banget. Tapi mungkin emang itu yang terbaik daripada maksa Artika nyanyi beneran kalo hasilnya mala ngaco itu film hehehe…

*pinjem gambar dari sini dan sini


Dimana Dulu??

Jalan-jalan di mal “wajib” (saking seringnya ke sana, jadi seperti kewajiban buat mampir hehehe), Pasaraya Grande tadi malem, dengan background musik lagu-lagu rakyat (mungkin pengelolanya masi kebawa suasana Agustus-an. Hey..tapi ini kan uda September??). Mengingatkan pembicaraan dengan Indah di mal yang sama beberapa waktu lalu.

Salah satu lagu yang diputar berulang-ulang adalah lagu “Ayo Mama” yang kalo gak salah berasal dari Maluku. Pas di bait yang berbunyi:

 “Ayo mama, jangan mama marah beta.
Dia cuma, dia cuma cium beta..
Ayo Mama, jangan mama marah beta..
Lah anak muda punya biasa…”

Sambil mencoba-coba sepatu, mendengar lirik lagu itu, iseng gw berkomentar:

“iya ya.. kan cuma dicium. Kenapa musti dimarahin? Gimana ceritanya kalo diculik dibawa kabur?”

“Yah ciumnya dimana dulu??” Sahut Indah.

Huahahahahah….ooo gitu ya?? Emang dimana?? *belagak bodo mode on*