Monthly Archives: Agustus 2007

Overexpected Nimo

 

Kemarin, gw dan beberapa temen penggemar Nimo menyerbu gedung bioskop untuk mengetahui versi visual hasil terjemahan Rudi Soedjarwo dari novel best seller-nya Icha Rahmanti yang berjudul Cintapuccino. Novel ini memang bisa dibilang cukup sukses karena berhasil membuat gw dan temen-temen sesama yang uda perna baca jadi teringat pada masa-masa terobsesi pada seseorang seperti halnya Rahmi, tokoh utama novel ini, pada Nimo-nya. Dan kitapun jadi mempunyai Nimo masing-masing dalam dunia nyata. Seorang picture perfect yang membuat kita begitu terobsesi, sekian lama, yang bagaimanapun perubahan wujudnya selama masa itu, dari kurus kering sampe gendut, dari botak sampe gondrong nggilani, dari dekil ga perna mandi sampe rapi wangi sepanjang hari, sosok itu selalu jadi cinta mati yang sanggup bikin deg-degan, lutut lemas, ataupun kehilangan kata-kata setiap kali ketemu ama dia.

Wajar dong kalo sejak itu pula kita selalu membayangkan, kalo novel itu difilmkan, kira-kira siapa ya yang paling pantes merepresentasikan sosok seorang Nimo. Nama berbagai calon dari berbagai generasipun muncul. Mulai Roy Marten jaman mudanya, Onky Alexander masa jayanya, sampe Christian Sugiono. Pokoknya sosok yang bisa bener-bener mempesonakan hati setiap perempuan. Dan ketika film ini benar-benar terwujud, kita dibuat penasaran, siapa sih si Miller dari negeri tetangga yang beruntung mendapatkan peran tersebut? Never heard of him. Tapi secara Rudi Soedjarwo percaya ama dia, ya.. kita liat saja gimana hasilnya.

Secara keseluruhan sih Rudi Soedjarwo hampir bisa dibilang lumayan berhasil menerjemahkan apa yang ada di novel. Rahmi-nya pas, emang si.. Sissy aga kemudaan buat meranin Rahmi yang harusnya usia dua nam-dua tujuh-an, tapi ketika ngeliat ada adegan jaman SMA, bisa dimaklumi lah..kalo dia yang dipilih. Raka-nya pas banget. Berhasil bikin kita bilang “Udala mas..sini sama saya ajah”. Keluarganya Rahmi juga pas banget. Mulai mamah, tante, sampe sepupunya sekaligus sahabatnya. Satu-satunya kesalahan mendasar yang Rudi Soedjarwo buat adalah…. Cast Nimo-nya!!

Miller, aktor negeri tetangga, sangat nggak pas dan nggak layak dapat peran itu. Aktingnya payah. Tampangnya kurang mempesona. Dan paling parah adalah logat malay-nya yang membuatnya terdengar dan terlihat maksa banget ngomong “lo-gue”, atopun kalimat-dengan imbuhan “deh”. Hasilnya, setiap kali dia ngomong, gw ama temen-temen selalu protes betapa nggak pantesnya dia ngomong gitu. Dan sepertinya bukan cuma kita, karena pas di salah satu adegan yang dimaksudkan untuk jadi adegan serius dan sama sekali nggak lucu, para penonton justru mala cekikikan denger dia ngomong. Parah banget deh. Jauh banget dari apa yang kita harapkan dari seorang Nimo.

Tapi tus pas kita berusaha melihat dari sudut pandang lain, kita jadi nemu kesimpulan yang semoga aja bisa dikategorikan hasil positive thinking. Mungkin Rudi Soedjarwo berusaha menyampaikan pada kita bahwa sosok Nimo itu sangat subyektif. Buat kita mungkin Nimo yang di situ bikin turn off, tapi buat Rahmi (yang di film itu), dia begitu sempurna. Seseorang yang gw anggep sempurna, mungkin bagi cewe-cewe lain biasa aja. Demikian juga Nimo mereka, buat gw ga istimewa. Itu cuma usaha positive thinking kita. Kalo negative thinking-nya… Mmm…. Bilang gak ya?? hehehe….. Jangan deh. Tar dibilang fitnah huahahaha……

*pinjem gambar dari sini

Iklan

Serial TV Impor dan Indonesiaku

Para pecinta serial tv impor pasti kenal ama Prison Break. Di Indonesia uda ditayangin kok di antv, entah hari apa jam berapa. Gw uda nonton, atas kebaikan hati Dod meminjamkan dvd koleksinya. Sungguh serial yang bagus (dan cast tokoh utamanya begitu mempesona. Jadi jatuh cinta ama Wentworth Miller) dan Amerika banget.

Kenapa gw bilang Amerika banget… karena di Indonesia, hal seperti itu ga bakal bisa terjadi. Petualangan Michael Scoffield untuk kabur dari penjara dengan membawa serta kakaknya melibatkan perhitungan-perhitungan matematis yang pasti, seperti perlu waktu berapa menit untuk mencapai satu lokasi, berapa menit sampe polisi dateng, jam berapa Lincoln sampai di ruang kesehatan setelah menelan pil dari Michael, dan masih banyak lagi. Bukannya mengecilkan bangsa sendiri, tapi sadar diri aja kalo di sini penanganan publik ga setanggap itu. Tapi bukan berarti Michael Scoffield ga akan bisa melarikan diri dari penjara Indonesia. Bisa..tapi bukan dengan perhitungan matematis yang serumit dan sedetil itu. Ato mungkin lebi tepatnya…ga perlu perhitungan matematis yang serumit dan sedetil itu.

Gw si ga bakal ngomong tentang sistem keamanan penjara di negara ini, bukan dalam kapasitas gw lah.. Gw bukan ahli keamanan bangunan atau apapun istilahnya, ga perna (dan juga ga perna pengen) nyicip penjara. Lebi ngeliat ke bagaimana leletnya segala sesuatu ditangani disini. Makanya jangan heran kenapa para penulis naskah sinetron itu lebi suka bikin cerita-cerita azab ga jelas ato bikin tokoh antagonisnya melotot-melotot sampai mata mau copot. Setidaknya itu lebi gampang daripada bikin naskah yang perlu perhitungan matematika njelimet macem Prison Break gituh. Belum lagi kalo ternyata sukses dan harus kejar tayang (biasanya kan gitu tuh..), bisa-bisa itungannya jadi kacau semua.

Serial TV impor dari Amerika laen, Monk, (yang ini gw dapet pinjeman dari si Monyet) juga bikin gw mikir, pasti Adrian Monk yang mengidap obsessive compulsive disorder bakal kesulitan kalo harus idup di Indonesia. Dia dengan berbagai macam fobianya itu pasti bakal sengsara banget kalo sampe harus tinggal di sini. Liat benda yang ga pada tempatnya aja dia tersiksa pengen ngebenerin, liat yang ga genep bikin dia terganggu, dan sama sekali ga bisa ama tempat kotor. Nah loh… Gimana dia mo liat sampah yang berceceran dimana-mana? Gimana dia mo makan di warung lesehan yang cuma menyediakan semangkok kecil air utuk mencuci tangan? Gimana dia mau naek kopaja atau metromini di Jakarta, kalo naek taxi yang tanda kelayakan-nya telat satu hari aja dia ga mau? Hmm… jadi pengen ngusulin gimana kalo dibikin episode Monk in Jakarta hehehe…

Belum lagi Carrie Bradshaw di serial Sex and the City (yang ini gw nyewa di rental pas masi jaman kuliah di Malang dulu) yang begitu cintanya pada kota dan tentunya Manolo Blahnik-nya. Untung dia orang Manhattan. Kalo dia  orang Jakarta, gw ga yakin dia akan bisa dengan leluasa berjalan kaki beberapa blok sepulang ngupi-ngupi dengan sepatu-sepatu cantiknya itu. Trotoar-trotoar tak terurus di kota ini pasti akan dengan mudahnya menghapus keindahan sepatu yang harganya cukup buat bikin selametan ngundang orang sekampung itu.

Duh kok mala jadi ngelantur ke mana-mana sih. Udahan aja ah…

* gambar dipinjem semena-mena dari sini, sini, dan sini


Happy Birthday to Him

It’s his birthday..  My Nimo.

I won’t regret the past we didn’t share together. Neither now, nor the hope of future. Let’s just celebrate this feeling we have, a platonic love that might impossibly coming true.

Happy Birthday, My Love…

Wish U All The Best

Have A Wonderful Life And Be A Better You


Akhirnya Gw Pingsan Juga…

Sabtu lalu, untuk pertama kalinya seumur idup, gw ngalamin yang namanya pingsan. Lokasi dan situasinya pun cukup memalukan: HalteTransjakarta Stasiun Kota, di depan lebih dari seratus orang yang lagi antri untuk naek transjakarta jurusan Blok M.

Sore itu ceritanya gw lagi jadi guide buat Silo, temen segeng jaman kuliah yang lagi dateng ke jakarta. Sebagai tuan rumah yang baik, gw dan Rizki, temen segeng juga yang kebetulan sekantor ama gw, mengajak dia berkeliling dengan cara yang mudah, murah, cukup nyaman dan jakarta banget (karena emang baru ada di jakarta, kota-kota besar laen si katanya mau menyusul) yaitu dengan naek bus transjakarta menyusuri koridor I dari ujung ke ujung trus balik lagi. Perjalanan dari Blok M ke Stasiun Kota-nya sih baek-baek aja. Pas mo balik ke Blok M lagi, antrian di halte Stasiun Kota tergolong lumayan. Masi mending lah kalo dibanding ama antrian berani mati seperti yang biasa terjadi di halte Harmoni setiap kali jam berangkat ato pulang kerja. Ga berapa lama mengantri, sampailah kita di bagian antrian yang masuk kategori “depan, tapi bukan paling depan, karena masih ada orang yang lebi depan”. Masalahnya, orang yang ada di depan gw itu bau badannya terbilang cukup mantap, sehingga sebagaimanapun gw berusaha mencari posisi aman dari pencemaran udara, tetep aja aroma itu tak terhindarkan.

Beberapa menit kemudian, keringat dingin mulai terasa mengalir, disusul dengan pandangan yang mulai kabur dan tertutup warna hitam sedikit demi sedikit.. hingga akhirnya…semuanya hitam.

The next thing i remembered was.. gw uda digotong ke bangku tunggu halte oleh seorang petugas transjakarta berpakaian oranye yang memegang kaki gw, dan Rizki memegang lengan gw. Setelah merasa cukup kuat berjalan, gw-pun dibawa ke loket untuk beristirahat, sementara Silo datang membawakan minuman. Akhirnya gw dan temen-temen diantar petugas untuk naek bus bukan dari halte keberangkatan, tapi dari halte kedatangan untuk memastikan dapet tempat duduk, dan kamipun melanjutkan perjalanan pulang ke Blok M, batal mengeksplor kota ini lebih jauh.

Yang bikin gw heran, baru kali ini dalam seumur idup, gw ngalamin yang namanya pingsan.  Selama ini kondisi fisik gw bisa dibilang cukup tahan banting, karena mo jalan sejauh apa, upacara selama apa, sepanas apa, ngadepin apapun juga, gw bisa lewatin itu semua. Dan kali ini gw pingsan gara-gara bau badan?? Walahhh… Kok gak elit men..

Lagian kalo diliat riwayat gw terhadap bau-bauan, gw juga bukan kategori orang yang rewel dengan bau.  Cenderung gak peka malah. Waktu SD, kelas gw ada di samping kandang bebek. Guru dan temen-temen gw sering mengeluhkannya, gw gak merasa ada masalah. Karena menurut gw, kandang bebek ya baunya kayak gitu. Titik. Hal yang sama terjadi ketika ada salah seorang temen gw yang bermasalah dengan telinga yang mengeluarkan bau yang membuatnya jauhi temen-temen yang laen. Gw juga sante aja berada di sekitar dia. Waktu SMP, gw nunut pulang seorang temen yang kebetulan sedang dijemput menggunakan mobil bekas dipake ngangkut telur bebek yang ternyata busuk dan pecah di dalam mobil (kebetulan orang tua temen gw ini pedagang sembako, termasuk telur). Keluarga temen gw yang ngejemput, yang notabene juga pemilik mobil, mengeluh tentang aroma itu sambil berkali-kali mengibas-ibaskan tangan di depan hidungnya, membuka jendela mobil lebar-lebar. Gw sama sekali gak bermasalah dengan bau itu, malah gw kira emang parfum mobilnya kayak gitu. Parah kan?? Makanya jadi heran aja kalo penyebab pingsan gw adalah bau-bauan.

Meski kalo ditelusuri mungkin ga sepenuhnya juga bau badan orang di depan gw itu yang bikin gw pingsan. Mungkin karena dasarnya badan gw yang ga fit juga abis dinas lima hari di Banjarmasin. Bau badan orang didepan gw itu cuma pemacu ajah.

Jadi mikir… gimana ya kalo orang itu sampe tau bau badannya bisa bikin orang semaput? hehehe…

Sekalian juga gw mo bilang terima kasih buat petugas Transjakarta yang uda sangat membantu gw dalam kejadian ini. Juga buat Silo dan Rizki yang uda jadi temen yang baek, ngedampingin gw. Maap yak, uda bikin kalian malu, orang yang bareng kalian tepar di depan umum.


Matur Nuwun Sanget

Makasyi buat (berdasarkan urutan waktu seingetku): QMetha, Dasir, MonyetAdhe’ Iluk, A, Ika, Titik, Mom, RifanDod, Tri, DeckiTiwi, Mba Indri n Mas Iftah, Totok, Santy, AnjarRobby, Yuyun, Priska, Indah, Mba Nana, Ida, Mas Faqih, JujuBudsLukee, Angga, Khanty, Bu Yuli, Pa Heru, Agung, RinoOm BudAgus, Alina, Aris, Rini, Bakti, Wina, Mba Yura, Lina, Ado, Bu Anita, Dibyo, Ifada, juga Mas Budi dan Chris yang uda nyolong start hehehe…yang penting kan niatnya 😉


Sembilan.. Delapan…Tujuh….

Serasa seperti memasuki hitungan mundur menyambut sesuatu yang dinanti-nanti. Entah apapun itu. Gw lebih sering membahasakannya sebagai “a wonderful life and a better me“…

I’m twenty four now..

Terima kasih untuk ucapan selamat dan doa-doa yang tercurah..  Semoga Allah selalu meridhai dan mengiringi setiap langkah dalam kehidupanku juga kalian.

Luv ya all….