Tag Archives: ramadhan

Sahur Ramadhan Kali Ini

Sejak pertama kali puasa di rantau orang bertahun-tahun silam, saya punya kebiasaan sahur hanya dengan makan roti tawar (plus uborampe-nya) dan buah saja. Biasanya saya sertai susu, madu, vitamin, dan gelonggongan air putih untuk memastikan tetap fit selama Ramadhan. Baru ketika waktunya mudik saya makan sahur dengan nasi dan lauk pauk lengkap. Itupun karena ibu insist, sahur itu ya harus makan nasi. Biar ga lemes, katanya.

Tapi Ramadhan kali ini berbeda. Mengingat ada perut lain yang harus diperhatikan (dan belum tentu biasa sahur pake roti doang) plus calon manusia di dalam kandungan yang perlu nutrisi lengkap, hari pertama puasa ini saya sempatkan untuk memasak. Bukan makanan ribet tar keburu imsak (dan keahlian memasak saya juga belum segitunya). Cuma nasi putih dengan orak-arik sayur. Sederhana, tapi insyaAllah cukup buat bekal puasa seharian hingga saatnya berbuka nanti.

Iya, saya mencoba ikut berpuasa meskipun ada dispensasi. Semoga saja bisa lancar full sebulan tanpa bolong. Amiiiiin!

pinjem gambar dari sini

pinjem gambar dari sini

Selamat menjalankan ibadah Ramadhan, teman-temaaaaan…


Lebaran Di Depan Mata

Waktunya menghitung hari. Ramadhan sebentar lagi berakhir dan Idul Fitri menjelang. Masa-masa kayak gini konsentrasi rasanya uda terpecah. Ga bisa full ke kerjaan lagi, karena sebagian besar otak dan hati rasanya uda sampe di rumah. Tiket uda di tangan, oleh-oleh buat orang rumah uda disiapkan, uda well-packed malah. Berbagai agenda selama libur lebaran pun sudah terbayang. Ketemu keluarga, sodara-sodara, dan teman-teman, berperjalanan bersama kesana kemari untuk bersilaturrahmi.. Menyenangkan.

Meski uda terbiasa bertahun-tahun ngejalani ritual mudik ini, tetep aja ada excitement tersendiri dalam menghadapinya. Malah dulu, jaman masi di Solo, gw dikenal di antara temen-temen yang seperjalanan mudik bareng gw sebagai menteri urusan perpulangan. Namanya juga tinggal di asrama, jadi untuk pulang perlu mengurus ijin yang ditandatangani pengurus, juga pengasuh. Biasanya temen-temen paling males berurusan dengan ini. Tapi buat gw ga masalah sama sekali. Gw rela jadi seksi sibuk antri minta tandatangan karena semakin cepet gw urus itu semua, semakin cepet juga gw bisa pulang.

Waktu di Malang pun begitu. Mestinya kalo gw nyante pun bisa aja, karena arah mudik gw yang dari timur ke barat berlawanan dengan arus mudik padat dari barat ke timur. Tapi tetep aja, gw uda kontak agen bis langganan gw sejak awal puasa. Semakin cepat tiket di tangan semakin baik buat gw. Setidaknya gw uda bisa tenang duluan.

Baru dua lebaran ini gw ngerasain mudik dalam artian sebenernya. Turut larut dalam arus terbesar dari Jakarta. Ngerasain hectic-nya suasana terminal ( Kali ini Lebak Bulus, tahun lalu Rawamangun) yang dipenuhi pemudik (dan gw salah satu di antaranya).

Doain gw selamet sentosa ga kurang suatu apapun sampe rumah dan sampe balik lagi ke sini yak…

Dan tentunya mumpung nuansa lebaran uda mulai kerasa dan gw masi bisa make fasilitas internet gratis dari kantor, gw sekalian ngucapin:

SELAMAT IDUL FITRI 1428H

MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN..
Besar dan kecil.. sengaja dan gak sengaja.. dulu, sekarang dan kelak..
Pokoknya komplit semuanya deh ga pake tanggung.. hehehe…

Buat kalian yang minta maap ama gw asal gw lagi bagus moodnya, pasti gw maapin kok. Gw kan baeeeeeekkkk….. 🙂

Selamat mudik semuanya…


Acara TV Sahur Favorit Anda??

Sepertinya uda jadi maklum kalo yang namanya bangun sahur itu susah banget. Biasanya jam segitu ini mata masi merem dengan nikmatnya kok uda disuruh melek. Mungkin dengan alasan yang sama stasiun-stasiun tv jadi banyak yang bikin acara komedi buat nemenin sahur. Kan dengan ketawa-ketiwi mata jadi gampang melek. Tapi apa iya, format acara seperti itu yang paling cocok buat nemenin sahur??

Beberapa hari ini gw lebi sering sahur ditemenin Vincent dan Desta karena guyon mereka yang konyol dan segar. Slogan “tuut..tuut.. gudjes..gudjes wakwaww…” yang ditampilkan Eko dan Ulfa cs kok rasanya uda bosen kuping gw dengernya. Bertahun-tahun ituuu mulu. Uda gitu guyonnya kasar. Lebi parah lagi sajian TeamLo (bener gak sih gini nulisnya??), lagi-lagi mengeksploitasi kekurangan fisik manusia. Kadang-kadang gw mampir liat Komeng dan Okky Lukman. Kapan lagi liat Luna Maya jadi pembantu huehehehe… Tapi jujur, gw bosen karena hampir semua formatnya gitu2 aja. Ada yang ngebanyol, tus pake kuis pemirsa yang bagi-bagi hadiah dengan “pemurah”nya.

Acaranya Indra Bekti lebih positif dengan cerita-cerita islami yang disajikan. Tapi mungkin karena penyajiannya kurang menarik (buat gw), sesekali aja gw liat. Dan jangan ditanya betapa banyak kita bisa belajar dari Pak Quraish Shihab dengan Tafsir Al-Misbah-nya. Tapi acara itu sepertinya cuma pas (buat gw lho ya), kalo mata uda bener-bener melek, nyawa uda bener-bener ngumpul. Acara tv laen?? Entah.. Biasanya cuma itu yang ketangkep radar gw, karena tertampil jernih di tv kost gw. Laennya agak blur. Sakit mata ngeliatnya.

Tapi sebenernya ada satu acara yang selalu membuat mata cepet melek, nyawa cepet ngumpul, dan dengan setia gw tonton sembari sahur yaitu… Sepak bola!! Apalagi kalo yang maen tim-tim bagus yang emang uda familiar hehehe… Besok pagi ada pertandingan gak ya??


Kangen

“Allahumma sallimna li romadhon..
Allahumma sallimna li romadhon..
Wa sallim romadhona lanaa..
Wa tasallamhu minna mutaqabbala..
Wa tasallamhu minna mutaqabbala…”

Kangen Ramadhan di Al-Muayyad.
Kangen bacaan ini di setiap menjelang sholat berjama’ah.
Kangen dengung bacaan Al-qur’an dimana-mana. Kangen antri makan sahur diiringi bacaan asma’ul husna.
Kangen “bersaing” siapa yang lebi dulu khatam Al-qur’an.
Kangen waktu yang tak terasa berlalu karena padatnya jadwal, membagi waktu antara sekolah pagi, sekolah sore, mengaji Al-qur’an dan mengaji kitab.
Kangen memanfaatkan setiap waktu luang untuk membaca Al-qur’an, ketika menunggu guru, jam kosong, bahkan antri mandi sekalipun.
Kangen suasana rame yang mendadak menjadi hening ketika waktu berbuka puasa tiba.
Kangen nuansa khusyuk syahdu Ramadhan yang tak lagi mudah terasa.