Monthly Archives: April 2008

Gengsi Dong Huahahhahaha…..

Senja kemarin di Bandara Ngurah Rai.

Sambil menunggu pesawat yang akan membawa gw kembali ke Jakarta (meskipun belum rela hiks…), gw mengisi perut di salah satu kafe di ruang tunggu bandara. Setelah beberapa pengumuman-pengumuman panggilan pesawat khas bandara, tiba-tiba terdengar suara petugas announcer menyiarkan:

“Perhatian, kepada bapak Deddy Mizwar, bapak Deddy Mizwar.. penumpang pesawat Garuda Indonesia tujuan Jakarta diharap segera memasuki pesawat melalui pintu tujuh belas”

Announcer itu mengulangi pengumumannya dua kali lagi.

Deddy Mizwar?? Deddy Mizwar yang itu?? Gw pun melihat ke arah para calon penumpang di ruang tunggu. Seperti dugaan gw, hampir setiap orang yang berwajah Indonesia menengok ke arah pintu 17, seperti berharap dapat melihat bapak Deddy Mizwar yang ITU setengah berlari tergopoh-gopoh menghampiri pintu 17 agar tidak ketinggalan pesawat.

Apakah terjadi demikian, entahlah. Karena posisi gw membelakangi gate 17 dan gw terlalu GENGSI untuk ikut menengok ke arah gate 17 seperti yang mereka lakukan. Siapa tau ada juga yang se-iseng gw merhatiin orang-orang apakah juga menaruh perhatian pada pengumuman itu, dan berharap dapat bercerita pada orang rumah pernah melihat Deddy Mizwar di Bandara Ngurah Rai huahahahaha……

Sebagai pengunjung setia Plaza Senayan dan Senayan City, fenomena melihat artis tentu bisa dibilang sudah cukup biasa bagi gw. Tapi sejauh ini gw belum perna yang sampe menghampiri, ngajak salaman atopun foto bersama. Cukup pura-pura cuek sambil melanjutkan obrolan dengan teman seperjalanan, untuk kemudian setelah si artis berada pada jarak yang sudah tidak memungkinkan untuk mendengar, terseliplah di tengah-tengah pembicaraan “eh itu tadi si anu kan…ternyata pendek ya??” ato “yang barusan lewat itu tadi si itu ya?? hmm… ganteng juga” ato “tadi beneran si ono?? low profile banget”. Intinya, meskipun gengsi tapi teteeeeeeeuuupp dibahaas gyahahahhaha…..

Iklan

Suatu Malam Setelah Green Festival Event

“Fiuuuuuhhh… Untung cuma mimpi”

Tengah malem tadi gw terbangun oleh mimpi buruk. Mencoba merem lagi, tapi bayangan muka-muka menyeramkan di mimpi tadi masi aja bermain-main di pelupuk mata. Gawat nih!! Bisa-bisa gw dapet mimpi buruk bersambung. Pernah ngalamin juga kan?? Begitu kita tidur lagi, alam mimpi berputar lagi seperti sekuel mimpi sebelumnya, macem sinetron aja. Bonus mimpi bersambung mbok ya kalo pas mimpi ketemu Filippo Inzaghi aja, bukan pas mimpi buruk macem gitu.

Akhirnya gw bangkit dari tempat tidur. Membalik bantal (mungkin mitos, tapi yang gw denger si kalo gak pengen mimpi buruk bersambung ketika mo tidur lagi sebaiknya bantal dibalik), nyalain lampu kamar, minum, ngidupin tv, tentunya dengan volume minim asal terdengar ada suara yang “menemani” tanpa mengganggu tetangga. Somehow hal itu membuat gw lebih nyaman. Kondisi yang terlalu hening dan gelap membuat imajinasi gw jadi melantur kemana-mana yang membuat rasa takut (efek mimpi) semakin menjadi.

Gw coba lagi tidur. Belum bisa juga. Rupanya suara lirih pertandingan sepak bola di belahan dunia sana yang tersiarkan lewat tv belum cukup untuk menghalau suara-suara aneh di kepala gw.

Jurus terakhir: mp3 player. Lagu-lagu boysband manis mengalun melalui earphone, membuat gw merasa lebih nyaman, dan gwpun terlelap hingga alarm hape memanggil untuk bangun.

Maap, bumi… semalem gw boros energi. Tapi kalo gak gitu, energi gw gak akan terkumpul cukup sebagai bekal menjalani hari ini.


What Next??

Setelah kemaren sore diinterogasi satpam komplek gara-gara berkeliling cari paviliun buat alternatif tempat tinggal baru ama Buds, pagi ini ketika gw sedang berdiri manis (emang ada ya, berdiri manis??) di pinggir jalan menanti Metromini 610 melintas, sebuah mobil mewah menepi tepat di hadapan gw. Kaca mobil diturunkan, dan seorang laki-laki paruh baya tersenyum memberikan isyarat tangan mengajak masuk.

Aaaaaaarrrggghhhh!!!

Emang apa salah dan dosa gw sampe berturut-turut jadi sasaran kesalahpahaman??


Bonus Oh Bonus…

Lagi-lagi gw tergoda bonus.

Sering kali, gw beli majalah bukan karena isi, tapi karena bonus cantik yang menjadi pemanisnya. Idealnya sih kalo bonus menyenangkan itu didapet dari majalah yang emang isinya gw cocok. Gw tau itu gak bagus, tapi dalam hidup kan kita tidak bisa selalu mendapatkan segala yang kita inginkan. Dan bonus-bonus itu memang begitu menggoda, sehingga berapa kalipun mengajukan pertanyaan ke diri sendiri “emang kamu perlu majalah itu??”, jawaban yang keluar tetep aja “tapi bonusnya cantiiiikkk”.

Bonus-bonus majalah yang seringkali bikin gw ga bisa menahan diri adalah agenda/diary, tas, ato t-shirt. Biasanya sih dari majalah cewe.

Taon baru kemaren gw dapet agenda dari majalah abege, yang begitu baca majalah(dan pernak-pernik agenda)nya bikin gw ngerasa “Gila!! Abege banget sih”. Yang terbaru adalah diary merah cantik dari majalah fashion yang asli gw beli (dibeliin deng tepatnya hehehe…) cuma karena bonusnya. I’m not that into fashion. Uda gitu, kalo ketemu orang yang sesama make barang-barang hasil bonus itu, berasa nemu rekan se-spesies, coz kayaknya ada yang perna bilang “you are what you read” kan?? Berarti setidaknya gw dan pemakai barang bonus itu punya kesamaan dalam hal selera bacaan. Tentunya itu cuma berlaku buat bonus dari majalah favorit, kalo yang sekedar pengen bonusnya aja si paling mbatin, “oohh.. mbak itu bacaannya majalah anu”.

 

 

PS. Hmmm… “BONUS”. Siapa si yang menciptakan kata ini. Kok kalo dirasa-rasain lucu juga. Ato cuma perasaan gw aja??


My Favourite Day of the Week

It’s Friday!!
Besok libur!!
Yaaaaaaayyy!!!!

*moga aja gak ada instruksi lembur*


Pe eM eS ala Gw

Sore itu gw bertemu seekor Monyet dan  hal pertama yang ditanyakannya sebagai pengganti sapaan “hai, cantik” adalah “lagi Pe eM eS yah?”. Well… emang iya sih.. Rupanya beliau mengenalinya dari jerawat yang mulai bermunculan dengan tidak sopannya di muka gw.

Pre Menstruation Syndrome, alias Pe eM eS bagi gw, dan mungkin banyak perempuan laen emang sepertinya mudah dikenali. Ati-ati aja kalo anda berada di sekitar perempuan yang menunjukkan gejala-gejala sebagai berikut (opsional, bisa salah satu, dua, atau gabungan beberapa):

  1.  Serbuan jerawat membabi buta di muka yang biasanya baik-baik saja.
  2. Fluktuasi emosi. Kalo lagi seneng ya seneeeeng banget, kalo lagi sedih bisa ngalahin meweknya tokoh protagonis di sinetron. Kalo lagi baek, malaikat pun lewat, tapi kalo lagi murka, seorang Dasamuka aja bisa mengkeret dibuatnya.
  3. Bawaannya pengen makan mulu. Kalo biasanya makan cuma porsi separo, kalo lagi kayak gini bisa ngabis2in jatah negara.
  4. Jadi gampang capek. Badan rasanya berat buat dibawa kemana2. Mungkin ini juga merupakan efek poin nomer tiga, gara2 kebanyakan makan, berat badan meningkat jadinya BERASA berat.
  5. Jadi rajin. Yang ini gw emang jadi beda banget, dan hampir selalu terjadi pada setiap siklus gw. Kalo gw uda berasa kangen masjid (padahal biasa sholat di kamar ato musholla kantor), kangen baca Al-Qur’an (padahal biasanya seminggu sekali pun belum tentu. Astaghfirullah…), dan bersemangat buat bayar utang puasa, hampir bisa dipastikan “masa” gw uda hampir tiba.Buat poin yang terakhir ituh, kenapa juga cuma kalo lagi Pe eM eS yak?? Kalo tiap hari kayak gitu kan gw bisa jadi hamba yang lebih baek?? Ampun ya Allah…

Ada yang mo menambahkan??


Kopi Pagi Itu

Free Image Hosting at allyoucanupload.com
Biasanya, gw memulai hari dengan menikmati secangkir kopi sambil nonton Apa Kabar Indonesia di kamar. Tapi pagi itu, berhubung sedang dalam rangka dinas di Banjarmasin, gw menemukan cara lain menikmatinya yaitu ngopi di atas perahu di warung terapung. Seperti warung-warung pada umumnya, warung terapung ini adalah sebuah perahu yang menyediakan berbagai jenis jajanan pasar, nasi bungkus, dan tentunya teh ataupun kopi  sebagai minuman pendampingnya. Sungguh pengalaman ngopi yang menyenangkan, yang tentu saja sangat berbeda bila dibandingkan dengan ngopi di cafe-cafe yang banyak bertebaran di mal, apalagi kalo melakukannya di rumah. Bukan soal kopinya, tapi suasana dan atmosfer yang tidak setiap hari bisa didapatkan, itulah yang membuatnya istimewa.

“Boleh kakak, kopinya…”
Huahahahha…. Jadi berasa di Mangga Dua

*update foto warungnya:

Free Image Hosting at allyoucanupload.com