Accidental Experiment

Temen-temen yang ada di sekitar gw pasti uda bosen denger gw bilang pengen potong rambut. Seperti uda sejak entah kapan gw bosen ama gaya rambut gw yang gitu-gitu aja. Kayaknya dalam beberapa tahun terakhir ini ga sampe tiga kali deh gw ganti model rambut. Itupun cenderung standar. Hal ini dapat diliat dari respon yang temen-temen gw perlihatkan setiap kali gw abis dari salon buat ganti mode. Biasa ajah, ga terlalu amazed. Paling cuma jadi tambah pendek aja dari sebelumnya. Ga perna drastis, ga perna ekstrem.

The problem is.. gw selalu bingung mo dibikin model kayak gimana ini rambut. Pengen potong pendek banget tus diwarnain, tapi pekerjaan gw yang aga konvensional (ato emang iya??)  ga memungkinkan dengan model seperti itu. Pengen percobaan ngeriting rambut, tapi kepala gw gede, takutnya tar mala keliatan lebi gede jadi kayak jamur mi (emang ada ya jamur mi??). Atas usulan Khanty yang perna ngeliat program yang bisa ngeliat gimana muka kita kalo dipasang di berbagai model rambut, gw pun meminta si Monyet, IT-man andalan, buat download-in itu program.

Nama program itu Salon Styler Pro. Di situ tersedia berbagai macam mode rambut mulai pendek, medium, hingga panjang, mo yang buat sehari-hari ato yang extravagant, sampe bermacam aksesoris seperti kacamata, anting, topi dan sejenisnya. Ga terlalu banyak si macemnya, tapi lumayan lah buat mainan. Setidaknya tipe-tipe dasarnya uda tau. Cara kerjanya, kita masukin foto kita di situ (kalo bisa dalam posisi rambut yang diiket kebelakang, ato kalo ga punya foto kayak gitu ya edit aja, hapus rambut asli, sehingga cuma muka kita yang tampak jelas disitu), tus tinggal pilih gaya rambut yang ada untuk dipasin dengan muka kita.

Hasil percobaan di Salon Styler Pro itu, bisa disimpulkan kalo gw sebenernya lebi pantes kalo pake poni. Masuk akal si.. secara dahi gw emang cukup lebar (i’m proud of it dan gw sama sekali ga ada niat untuk operasi plastik mempersempit dahi karena katanya, dahi lebar jadi tanda kalo itu orang pinter. Itu juga katanya loh…) jadinya emang lebi pantes kalo ditutupin. Tapi tetep aja.. gw gak juga berangkat ke salon untuk mewujudkan niat ganti penampilan.

Justru malem itu, pas gw bete nonton tv di kost, iseng-iseng ngaca (namanya juga orang narsis, kalo lagi iseng bawaannya ngaca). Ngeliat muka gw, rambut gw, inget hasil percobaan di Salon Styler Pro, nengok ke tempat perkakas ada gunting dan sisir. Ide gila pun berkelebat. Why not?? Toh gw juga perna melakukannya sebelumnya.

And I did it!!

Gw potong poni gw sendiri.

Hasilnya??

Kependekan. Kacau. Ancur. Parah.

Dan esoknya, sepulang dari kantor, gw pun memantapkan hati untuk segera mengambil tindakan penyelamatan darurat yaitu dengan pergi ke salon terdekat. Baik mas yang ngeramasi, maupun mbak yang jadi hairstylist sama-sama bingung pas ngeliat poni ancur gw. Dengan tatapan prihatin si mbak bahkan bilang:

“Pasti nangis ya begitu tau poninya jadi kependekan gini?”
“Emang gak ada lampu ya pas motongnya?”
“Ada kaca kan waktu itu?”

Gw uda bersiap denger “Motongnya pake gunting kebun berkarat ya?”. Untung gak keluar itu pertanyaan. Dan tentunya gw ga nangis mendapati poni gw ga berbentuk. Lah yang bikin juga gw sendiri kok. Kalo yang bikin hairstylist di salon, pasti gw uda mencak-mencak sambil bertekad dan bilang ke semua orang di sekitar gw buat gak lagi-lagi dateng ke salon itu hehehe…. >:)

Sebagai konsekuensinya, gw pun pasrah mo diapain ini rambut ama si mbak. Dan gw jadi ga berani bernarsis ria nge-upload foto terbaru. Nunggu rambut lebi panjang dan bisa dibikin model yang lebi layak, baru berani deh..

Pelajaran yang gw ambil dari pengalaman kali ini:

    1.  Jangan potong rambut dalam keadaan kering. Basahi dulu itu rambut, baru deh beraksi. Makanya kalo di salon biasanya sebelum dipotong, rambut dicuci dulu.
    2. Ga usa pake acara narik rambut sebelum dipotong, karena hasilnya akan jadi lebih pendek dari yang anda harapkan. Potonglah rambut dalam keadaan jatuh alami. Ini merupakan salah satu kesalahan fatal yang gw lakukan ketika itu.

Ato lebih bijaknya…

  1. Jangan perna iseng motong rambut sendiri. Serahkan pada yang uda profesional. Mereka tu perlu kursus berbulan-bulan buat bisa motong rambut seperti itu. Jadinya untuk itu emang ada ilmunya. Ga bisa cuma berdasarkan rasa iseng, bermodal gunting, sisir dan kaca ajah.

Jangan tertipu dengan adegan di Bourne Supremacy maupun Bourne Ultimatum, yang menampilkan Marie Helena Kreutz juga Nicolette Parsons dengan gampangnya mengubah penampilan mereka dengan mewarnai dan menggunting rambut sendiri. Kalo di situ hasilnya rapi-rapi aja, cantik-cantik aja.. Ya itu kan film. Tetep aja ada stylist dan make up artist-nya yang menjamin penampilan mereka enak diliat. Percayalah.. di dunia nyata tidak semudah itu melakukannya hehehe…


7 responses to “Accidental Experiment

  • piz

    huahahahhahahhaha………..
    speechless! cant wait any longer to see you…
    kirimin programnya dunks!
    ahakakakakkaka….secara eike juga pernah salah warnain rambut!
    tapi ntar sore dah mo nyalon lg buat trim and……….diwarna!
    wis mi lak!

  • bootdir

    Skrinsut….Skrinsutnya manah?

    Ga afdol tanpa skrinsut….

  • emyou

    @piz: duh gak sabar rasanya nunggu rambut gw bisa diapa-apain lagi. Masi ngidam pengen warnain rambut pula. Jangan lupa di-bleach dulu ya non.. biar ga salah warna lagi hasilnya hehehe…
    @bootdir: dibilang lagi ga pede majang poto terbaru juga :”>

  • third

    hahahahahahaha…….
    rambut mu ulf….
    hahahahahahaha…..
    fiuhh…fiuhhh..fiuhhhh…..dah bisa ditiup belom???

  • ZeAL

    Poninya gak begitu bermasalah.. paling rambut di sisi kiri dan kanan yang lebih panjang dibanding belakangnya malah yang bikin bermasalah.. Paling tidak sekarang kamu jadi kayak anak emo(*) gitu deh.. (Dan itu bukan pujian dari ku..)

    Kalo bangga dengan jidat gede, mending gak usah pake poni aja.. DIbuka lebar gitu loh.. Di jidat mu gak ada tulisan huruf L gede kan?

    Lain kali, kalo mo motong sendiri lagi.. Siapin penggaris biar bisa diukur dulu panjang-pendeknya… Kalo perlu, dibuat semacam buku petunjuk teknis, pedoman dan sejenisnya…

    Anyway, rambutmu bakal panjang lagi… Anything will be just fine in the end..

    Salam Shampo Metal..!!! Yeaaaahhh….!!!

    (*) http://img526.imageshack.us/img526/9677/emo666bd0.jpg

  • dee

    wakakakakaka…..
    perasaan dulu kasi ide liat dimajalah ato nanya ke salon deh, ga ada tuh rekomendasi motong rambut sendiri…

  • emyou

    @third: beluuuummmmm…..😦

    @ZeAL: hopefully… tapi untuk beberapa waktu ini mo ta biarin gini aja dulu. daripada dirombak lagi ternyata jadi lebi parah.

    @dee: aku kan mencoba untuk jadi kreatif dan inovatif. kalo ternyata gak berhasil ya maap…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: