Monthly Archives: Maret 2008

Sepotong Edensor

Free Image Hosting at allyoucanupload.com

Lagi baca Edensor-nya Andrea Hirata, nemu puisi di halaman 93 . Gw suka bagian yang ini:

“…
Rampas jiwaku!
Curi masa depanku!
Jarah harga diriku!
Rampok semua milikku!
Sita!
Sita semuanya!
Mengapa kau masih tak mau mencintaiku?!”

To twiiiiiiiittt….!!!

Ceritanya ini adalah puisi yang dibaca Arai di depan pusara Jim Morrison, untuk cinta dalam hidupnya.

*ngerampok gambar dari sini


Kopaja Executive??

Upaya peningkatan pelayanan memang bisa dilakukan oleh siapa saja. Salah satunya Kopaja 66 yang gw tumpangi kemaren sore. Selaen armadanya tergolong baru (bisnya masih bagus), dan lebih bersih dari bis-bis angkutan umum biasanya, bis ini juga menyediakan tv dan dvd yang memutarkan lagu-lagu pop untuk menemani perjalanan. Hebatnya, penumpang bahkan bisa request (asal mau berakrab-akrab ria dengan sopir dan awak kopaja-nya) karena disediakan (yang gw liat si) dua album penuh berisi berbagai cd (entah formatnya apa) musik. Menurut hasil nguping gw dari pembicaraan antara sopir dan penumpang yang duduk di depan sih mereka cuma menyediakan yang asli. Jadi malu, secara gw sendiri masi suka berburu dvd di Ratu Plaza. Rupanya itu sopir kopaja lebi idealis dari gw hehehe…


Ganggu!!

Emang masi jaman yak, tebar missed call dengan maksud biar ditelfon balik??

Gw kenal orang yang hobinya menghubungi nomer telfon orang-orang yang dikenalnya tapi ga sampe keangkat. Cuma satu ato dua deringan tus langsung dia tutup. Maksudnya biar si yang dihubungi itu telfon balik ke dia, ato sekedar menunjukkan “Hey.. ini loh gw masi idup”. Ato yang lebi nyebelin, ditutup langsung ketika tau telfon uda diangkat penerima. Siyallll!!!!

Aksi yang biasa disebut missed call alias miskol ini sekali-dua kali sih ok. Mungkin dia pemakai kartu prabayar yang pulsanya lagi terbatas, ato mungkin juga salah pencet nomer jadinya ketika dia sadar nomer yang dia maksud untuk dihubungi bukan yang itu, makanya dimatiin. Tapi ketika hal itu dilakukan setiap saat setiap waktu, mau gak mau berasa mengganggu juga. Apalagi kalo disambung dengan sebuah sms yang isinya kurang lebih “Berkali-kali gw miskol kok lu gak bales telfon sih?”

Helloooooooo???!!!

Dimana-mana itu rumus yang berlaku adalah “siapa yang butuh dia yang dateng“.  Gak modal banget sih!! Kalo situ jadi orang ogah rugi, emangnya sini kagak??!!

Dulunya sih sebagai manusia yang berperike-etikatelefonan dengan itikad baik gw selalu berusaha mengangkat setiap telfon masuk. Tapi ketika beberapa kali hanya mendapati nada “tuuuuuuttt” karena telfon sudah ditutup dari seberang sana, akhirnya gw belajar dari pengalaman juga. Jadi kalo ada telefon dari nomer orang-orang itu, dengan cuek hati akan gw biarkan saja karena tahu beliau toh memang tidak bermaksud benar-benar menelfon gw.

Jadi buat para fakir miskol di luar sana, jangan protes kalo suatu saat anda bermaksud menelfon beneran (dalam keadaan darurat sekalipun) tapi gak gw angkat. Gw cuma belajar dari pengalaman gw menghadapi kalian selama ini. Dan tolong ya… Kalo emang lagi miskin pulsa tapi pengen ngobrol, gak usa ganggu orang dengan cara kayak gitu. Sms-an kan bisa. Bisa bikin panggilan pasti bisa kirim sms dong.. Pulsanya kan lebi murah. Ato gampangnya, GAK USAH aja sekalian. Tunggu tar kalo uda punya pulsa cukup.

*pinjem gambar dari sini