Perihal Oleh-oleh

“Long weekend kemaren kemana?” tanya seorang teman.

“Berlibur dong” jawab saya dengan jumawa memamerkan kulit yang makin gosong.

“Wah asyiknyaaaa… oleh-olehnya mana??”

LAH KOK ENAK??!!

Saya bisa berangkat dan pulang dengan selamat sentausa aja udah syukur alhamdulillah kok boro-boro bawa oleh-oleh. Bawaan orang Indonesia kayaknya ya, nagihin buah tangan ke setiap orang yang bepergian. Jangankan ke luar kota apalagi luar negeri, orang sekedar pergi ke pasar aja kadang masih dipesenin. Masih mending kalo nitip duit buat belinya. Lah ini purely minta, yang kalo ga dikasi langsung ngecap ‘PELIT’. Siapa yang pelit, wong sini pergi pake duit sendiri, ga minta dari situ juga.

Lebih parah lagi, beberapa orang malah ngelunjak:

“Jangan lupa oleh-olehnya ya.. tapi saya nggak mau kalo sekedar gantungan kunci loh. Minimal kaos gitu..”

“Apapun deh, tapi jangan cokelat ya, udah biasa”

Itu juga dibelinya pake duit tauk!! Masi mending juga udah dibeliin. Gak usa pake protes napa??

Tapi akhir-akhir ini setiap kali bepergian, saya bisa dengan mudah menjawab permintaan itu dengan:

“Oleh-olehnya cerita ya.. foto-fotonya nanti di-aplot deh. Bepergian kan yang penting pengalamannya ;)”

*merunduk di bawah meja*

tempat berlibur saya wiken lalu


42 responses to “Perihal Oleh-oleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: