Ngaca di Bandung

Berperjalanan ke Bandung dengan keluarga tante jadi pilihan gw weekend kemaren. Ardi, sepude'ardi nyetirpu gw berkeras ingin menambah jam terbang menyetir mobilnya dalam perjalanan ini. Meskipun  diiringi komentar-komentar  khawatir macem “Konsentrasi dek.. nyetir itu harus konsentrasi”, “Udah kamu gak usah ngurusin radionya, fokus aja ke depan”, “Apa mau kamu nyalip tiba-tiba dari kiri gitu?? Kasian mobil belakang kan kaget” hampir sepanjang perjalanan dari mama-papanya. And he made it. Dia yang menyetir dari pom bensin di sala satu rest area (entah yang di kilometer berapa gw gak apal, tapi dari arah jakarta masi sebelum pabrik YKK ituh) sampai keluar tol Pasteur Bandung. Papanya langsung mengambil alih kemudi ketika melihat macetnya Bandung yang seperti mo bersaing ama Jakarta.

tandas Berangkat tanpa sarapan membuat sesampai Bandung, kami langsung mencari tempat makan. Rumah Makan Manjabal 2 di Jl. Djunjunan menjadi pilihan. Dan waktu makan yang di-jamak ta’khir itu menjadi formula resep ampuh untuk makan dengan lahap. Tak perlu waktu lama untuk menghabiskan berbagai menu yang tersaji di meja. Tandas!!

Salah satu tujuan para Jakartans berkunjung ke Bandung pada akhir pekan tentu saja adalah bertiga di kacauntuk wisata belanja. Tapi rupanya ada hal menarik lain yang gw, Ifada dan Ardi (dua bersaudara sepupu gw) temukan selagi menyusuri berbagai toko di jalan Dago yaitu kaca yang menyenangkan!! Kaca di salah satu toko yang berada di lantai dua Kartika Sari itu punya efek pantulan yang merampingkan tanpa kita harus diet atopun olahraga. Jadi pengen ngaca terus. Jadi pengen foto-foto mumpung postur terlihat lebih langsing huhahahaha….


26 responses to “Ngaca di Bandung

  • itikkecil

    dasar narsis….. eh tapi di mana tadi lokasi?

  • venus

    huehehehe….kenapa kita perempuan selalu terobsesi dengan tubuh yang langsing? ada yg bilang ‘big is beautiful’ lhoh.

    ah tapi saya mah ogah gendut, hahaha…

  • windra

    loh bukannya udah langsing ????

    masih kurang yach ???

  • edratna

    Ternyata tiap kaca menampilkan bentuk tubuh yang berbeda. Dirumah ortu dulu, sebelum pergi selalu mampir ke ruang kerja ayah, disitu entah kenapa, kacanya membuat kita yakin bahwa kita sudah berpenampilan sempurna, tak seperti kaca dikamar lain, yang kadang terlihat tembem dsb nya.

    Btw, yang suka ngaca tak hanya cewek lho….

  • fenny

    bisa bikin langsing orang ceking ga? hehe

  • gunawanwe

    kaca pembuat senyum heheheh…😀

  • mozamal

    wah…ke bandung…kok gak mampir ke gw..he.he.he…gw kan di bandung….:))

  • Menik

    Ehhh… kacanya dimana tuh Jeung …

    mau nyoba juga …:mrgreen:

  • emyou

    @itikkecil: Uda bawaan lahir sih Mba.. Di Atasnya Kartika Sari Dago. Tokonya jual tas n sepatu impor gituh. Mba Ira mo ngaca juga??😀

    @venus: Saya juga ogah Mbok. Pengen yang proporsional ajah🙂 Malah waktu saya tinggal di kontrakan bertujuh dengan perempuan2 narsis di Malang dulu, kata “kurus” bisa disamaartikan dengan “cantik”. Jadinya kalo ada yang mengomentari kalo kami kurusan maka akan dengan serta merta disambut dengan “Waaaaa…Kuruuuuusss!!!” Dengan ekspresi kagum🙄

    @windra: Gitu ya?? Terima kasyih… I take it as a compliment

    *tersipu-sipu girang*

    @edratna: Bener banget Bu. Ada kaca di kamar kos salah seorang temen saya waktu kuliah yang dijuluki “kaca jelek” sama temen2. Gara-garanya kalo ngaca disitu tuh terang benderang dan jernih sehingga bekas jerawat sekecil apapun seperti dipampangkan dengan jelas di depan mata. Seperti peribahasa “buruk muka cermin dibelah”, kami para narsis pun menyalahkan kacanya for being too honest. Makanya dibilang kalo kaca itu “kaca jelek”. Karena membuat orang yang berkaca padanya merasa jelek hehehe….

    Memang, nyatanya itu sepupu laki-laki saya juga ikut foto narsis. Bahkan om saya pun tertarik untuk ikut ngaca ketika kami sampaikan “penemuan” kaca menyenangkan ituh. Sayangnya nggak sempet saya foto😀

    @fenny: Hmmm… mungkin para ceking’ers memerlukan kaca yang mempunyai efek melebarkan biar terlihat langsing😀

    @gunawanwe: Iyah.. jadi pengen senyum-senyum mulu di depan kaca ituh.

  • emyou

    @mozamal: Yah.. waktu itu diburu waktu, maghrib uda harus sampe Jakarta lagi, jadi ga sempet banyak maen-maen😀

    @Menik: Tokonya sih toko tas dan sepatu. Tapi gw lupa namanya. Di atasnya Kartika Sari. Coba aja ke sana.

  • kw

    wah, kacanya menipu dong. kok malah senang ? kekekkekekek

  • syelviapoe3

    Wah..jauh-jauh ke Bandung cuma buat NgaCa…?

    Ckk..ckkk…wah..si mbak ini (geleng2 kepala tanda tak percaya)

  • bootdir

    Aku pernah liat guyonan di tv, bahwa perempuan selalu membandingkan tubuhnya dengan perempuan lain. Si B akan gembira selama lebih kurus dari A, si C juga gembira jika lebih kurus dari B, dan seterusnya. Jika A menjadi lebih kurus, B akan panik lalu menguruskan badannya. Si C juga lalu panik begitu B lebih kurus, dan seterusnya. Itulah mengapa jika seorang perempuan diet, dia akan kembali ke bobot semula, karena mereka makhluk penyayang dan cinta perdamaian. Dengan kembali ke bobot semula, mereka menjaga stabilitas konstelasi kekurusan perempuan, yang berarti menyayangi sesama dan menjaga ketertiban dunia…

    Wuih, panjang banget, bisa jadi posting tersendiri… :p

  • windra

    Eh mbak emyou…..aku boleh dapet backlink dari sampeyan gak di blogrollnya ???

    blog nya mbak bagussss banget…thanks dan udah tak link di blog ku…

    *lirik-lirik liat blogroll nyari tempat…*

  • away

    aku maunya kaca yang bikin gemuk mbak🙂

  • ubadbmarko

    berarti lewah tuh ma base camp aku.

  • emyou

    @kw: Abis tipuannya menyenangkan sih hehehe…

    @syelviapoe3: Maksud utamanya si nganterin tante belanja. Kebetulan aja nemu kaca yang menyenangkan ituh🙂

    @bootdir: Lah makanya primary photo yang ta pasang di Friendster itu kan bilang “Please God – if you can’t make me thin, make my friends fat”. Setidaknya kalo gw ada di antara mereka yang lebih gemuk dari gw kan terjadi ilusi mata bahwa gw lebih kurus huehehehhe….

    @windra: Terima kasyiiiiiiihh… Uda gw link tuh🙂

    @away: Cari aja yang lensanya stretching mendatar, jadi bisa terlihat lebih gemuk😀

    @ubadbmarko: Emang basecamp-nya dimana??

    @Aki Herry: Ya maap Ki… Moga aja laen kali bisa🙂

  • matriphe

    mo ngaca jauh amat ke bandung? hihihihi

    saya malah pengen ngaca yg bisa membuat ndut.. ;D

  • tokomebel

    AAAAAAAAAAASSSSSSSSSSSSEEEEEEEEEEEEEMMMMMMMMMMMMM

    AK RA DIJAK IK
    yo wis to ra po po
    ak neng kene pesta pesta neng omahe bpk “HM”
    ah sayang ka tiada
    alangkah senangnya jika kau (tidak) ada disana🙂

  • emyou

    @matriphe: Yah kebetulan aja nemu kaca disana, Zam. Kan eman kalo gak dipake ngaca *narsis mode on*

    @tokomebel: Yang penting kan judulnya tetep aja acara keluarga to??😀

  • tokomebel

    ah
    ra
    seru

    kan 9 naga (bersaudara) dan para pewarisnya tidak bisa bersatu
    mosok ngenteni bodho ndisik?

  • natazya

    hauhuahuahua aku benci kaca yang begituh

    memberi harapan palsuh😀

    eh bu kalo ke bandung tar kita kopdar yuuuu huhuhu

  • emyou

    @tokomebel: Yo rapopo😀

    @natazya: Memaaaaaanngg…. Tapi tetep senang (sesaat) kan??

    Boleh bangett. *Kapan ya ke Bandung lagi??*

  • eliya

    bagusss banget lain kali mampir beli oleh2 di brwnies kukus dng lapis coklat paling tebal di indonesia dapat icip2 gratis deh…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: