Lagi Emosi Mode On*

Salah gak si kalo gw marah?? Salah gak si kalo gw jadi emosi?? Apa bener gw harus mengesampingkan apa yang jadi tanggungjawab gw cuma buat acara ga penting yang diadain orang-orang sok penting yang sebenernya gak penting tapi penting buat orang-orang yang penting buat gw?? Apa?? Terlalu banyak kata penting?? Ben!! Emang gitu adanya kok.

Dasar orang-orang manja sok penting!! Mungkin buat kalian yang biasanya cuma duduk manis di rumah, nerima penghasilan dari suami, kemudian memikirkan gimana cara menghabiskan dan menghamburkannya, acara itu penting. Karena emang cuma di situlah kalian bisa seperti punya kegiatan, seperti eksis, seperti penting. Tapi mbok yao mikir.. gak semua orang itu kayak kalian. Ada juga yang yang punya pekerjaan dan tugas, yang lebi penting daripada sekedar ngumpul-ngumpul, basa-basi busuk ke sana kemari. Ada yang harus ngurus negara sementara kalian rumpi, arisan, ikut senam ini-itu, shopping ngabisin gaji suami, ato ke salon memanjakan diri.

Mungkin emang hak kalian untuk buat berserikat dan berkumpul, berorganisasi, tapi kenapa organisasi yang kalian bentuk justru melucuti identitas kalian sendiri?? Katanya organisasi perempuan kok malah mengebiri identitas keperempuanan. Gimana gak mengebiri namanya, kalo yang muncul di bagan organisasi pun juga nama laki-laki, para suami. Nyonya anu, nyonya itu, emang pada gak dikasi nama ya ama orang tuanya?? Kegiatan kalian juga itu-itu aja yang mengungkung diri kalian sendiri di ranah domestik. Apa emang cuma itu yang bole dilakukan perempuan??

Kalopun emang cuma itu yang bisa kalian lakukan, mbok yao tolong.. Jangan nggrecokin mereka yang sedang berusaha untuk berbuat lebih, ato setidaknya berbeda.


12 responses to “Lagi Emosi Mode On*

  • extremusmilitis

    wah, mbak keren ini “emosi dan marah”-nya:mrgreen:
    dan aku akur dengan apa yang mbak luap-kan…
    semoga saja, suatu saat nanti, ntah kapan, ini akan berubah🙄

  • mbak indah

    tenang dek…memang hanya dengan cara2 seperti itulah mereka mempertahankan eksistensi mereka….
    bagaimana terapi gelatissimo?
    tapi kalo al capone setengah lusin saya ndak ikut2 loh…
    hehehe

  • third

    kalo soal marah mah itu hak tiap orang ulf..termasuk loe..
    gw ngerti kalo loe sebegitu marahnya ma keselnya..
    apalagi pas di masalah eksistensi itu..masa ibu2 itu tidak mengakui jati dirinya dalam suatu organisasi..yang ada malah bawa2 suaminya
    apa mereka takut ga dikenal kalo ga bawa2 nama suami karena mereka bukan penunjang tugas utama disini..
    gw juga kurang setuju ma ibu2 itu..masa tugas utama yang nyangkut kepentingan orang banyak dengan gampangnya dinomorduakan begitu ajah..pake nuduh2 temen2 gw yang engga2 lagi
    apa ibu2 ini hanya berpikir mereka lebih berkuasa dari suami2..sampe2 lupa diri mereka itu siapa disini..
    tapi yah mau ga mau dgn terpaksa kembali ke realita..kita harus jalanin hal yang menyebalkan ini..mudah2an loe dikasi kemudahan dan kesabaran…
    amiinnnnn…God Bless u all guys

  • emyou

    @extremusmilitis: Amiiiiiiinnn….

    @mbak indah: Kalo uda kayak gini mah gelatissimo gak mempan mbakyu. Dosisnya kurang hehehe…

    @third: Thanx for the support Tri… Sori kalo waktu itu gw jadi ngomelnya ke lo. Abisnya waktu itu adanya lo hehehe…

  • mpokb

    wah, baru datang sekali langsung ketemu posting esmosi.. ini lagi ngomongin ibu2 pejabat yak? kalo suami punya kedudukan, biasanya si istri lebih sangar.. duh!

  • dee

    harusnya ga ada comment, org ga jelas ujung pangkalnya gitu…
    kl masalah nama…itukan biar org mudah mengenali, mereka jd anggota organisasi ga lepas dari posisi suami mereka kan?

  • emyou

    @mpokb: Welcome, maap kalo jadi ikut kena semburan asep.
    Emang gitu yak?? Lah ngapain juga repot2, yang punya kedudukan kan suaminya, kenapa yang sangar mala istrinya??

    @dee: Harap maklum namanya juga lagi emosi. Sekedar bikin lega ati. Tapi kalo ada yang comment ya terima kasih.

    Soal nama, meskipun begitu kan tetep aja harusnya mereka juga punya identitas diri. Gobloknya, barusan kejadian tuh, ada seorang ibu yang menuliskan nama di absensi dengan namanya sendiri, sebut aja “ibu Rini”. Tus ada yang nanya, “Ini ibu Rini tu siapa??”.
    Ibu di sebelah ibu Rini menjawab sambil mengisyaratkan kalo yang dimaksud adalah orang di sebelah dia. Si ibu yang nanya tadi pun menanggapi

    “Itu si BUKAN Ibu Rini, tapi ibu Darmawan*”.

    Kemudian ibu Rini pun menambah “Darmawan” di belakang namanya.
    Well…Emang si.. Ibu Rini itu istrinya pak Darmawan, tapi bukan berarti dengan jadi Ibu Darmawan, dia bukan lagi jadi Ibu Rini kan??

    Dan itu pula yang gw gak suka dari organisasi itu. Karena posisi seseorang di situ sangat bergantung dengan posisi suaminya. Kalo suaminya menduduki posisi tertentu, maka uda pasti sang nyonya menduduki posisi tertentu juga di organisasi itu. Nah kalo terjadi sesuatu pada suaminya, ato kedudukannya digusur oleh perempuan lain, ganti juga dong posisi itu. Somehow menurut gw gak sehat aja organisasi yang kayak gitu. Harusnya kan mereka dilihat dan dihargai sebagai individu, bukan aksesoris yang sekedar nempel.

    Get the point??

    *Baik “Rini” maupun “Darmawan” bukanlah nama sebenarnya hehehe…

  • bootdir

    Huahahaha…
    jangan terlalu emosi, nanti pingsan lagi :p

  • dee

    organisasi apaan sih?

  • piz

    ini ngomongin ibu2 D****a W****a B***** bukan sih? ups….😛
    sabar….sabar….sabar….
    kalo ibu2nya mulai mengganggumu kenapa tidak kaw balas saja dengan ‘mengganggu’ bapak2nya? bukannya aksesnya mudah? huahahahahhah…..
    btw, sayah juga mau dapet marga dari ‘bapak’ itu…..lho?!
    semoga nanti kita semua para wanita yang manis dan elok ini dihindarkan dari organisasi yg sedemikian itu, yg bisa menghilangkan eksistensi kami. semoga kami dihindarkan dari kewajiban menghadiri rapat2 gak penting yg dianggap penting oleh ibu pemimpin yg sok penting, apalagi dengan dress code yg tidak masuk akal plus rambut sasakan tinggi dan alis tatoan. amin.

  • buds

    kisah nyata nih..2 tahun yang lalu, ada seorang ibu karyawan..berpangkat satu level di atas kita di marahin big bos di depan forum rapat, gara-gara istrinya si big bos mengadu soal kerjaan si ibu-berpangkat-satu-level-di ata-kita yang ga sesuai dengan kehendak dari istri si big bos dalam mengurus ruang rapat buat arisan. hellloooohh,ngurus ruang arisan aja ko pake di bawa-bawa ke ruang rapat kerja, dimarahin di depan umum, just because kaya gitu..kayanya engga banget!!!!!
    so pas waktu denger kisah non yang satu ini ga heran..coz da kebayang dari dulu segimana powerfullnya para ibu-ibu yang tergabung dalam organisasi.

    tapi gw janji ulf and my dearest pren pizka..SEMISALNYA gw tergabung dalam ORGANISASI ituh, gw mah janji ga bakalan berbuat sewenang-wenang, ga bakalan dateng ke rapat yang ga penting dengan rambut sasakan dan alis tatoan!
    gw mah mau tetep rapat buat laporan akhir aja, rambut ga mungkin di sasak, alis ga mungkin di tato and tetep mau jadi karyawati yang rajin ngerjain disposisi and istri yang baik aja. hekekekekekekeke =))

  • emyou

    @bootdir: Iyah mas.. Gw si pengennya mo pingsan di hari H yang mereka anggep penting itu ajah. Pasti abis itu mereka ga bakal ngelibatin gw lagi di acara2 ga penting mereka qiqiqiqiqiq….

    @dee: Emang penjelasan (plus informasi latar belakang) gw kurang menjurus yak?? Kalo masi penasaran tanya aja ama pizka😉

    @piz: Sori, komen lu gw edit dikit. Abisnya lu pake nyebut merk sih. Gw ga mau aja kejadian, siapa tau ada di antara mereka yang ternyata sempet ngeblog juga, nemu tulisan ini dan kemudian tragedi gak penting kembali terjadi. Males gw berurusan ama mereka.

    Alis tatoan dan sasak tinggi?? huahahhaha…gak bangeeeettt!!!

    @buds: Tuh kaaann…emang terbukti betapa ibu2 sok penting ini begitu mementingkan hal2 gak penting.

    Gw juga ga minat kok gabung ama organisasi yang deep down in my heart gw lebi setuju kalo dibubarin aja gara2 saking ga pentingnya. Kalopun takdir (dan mungkin kualat, who knows??) membawa gw kecemplung di situ, gw juga ga bakal nggerecokin urusan2 yang lebi penting dengan hal remeh-temeh macem gitu. Kita mah kerja aja yang bener, ngapain pusing ngerepotin orang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: