“All Was Well”

[Note: Kalo ga mau keserempet spoiller mending urungkan niat buat baca tulisan ini deh]

 

Kalo anda uda baca Harry Potter and The Deathly Hallows pasti bisa mengenali kalimat terakhir dalam buku itu. Dan ya, gw baru aja selese membacanya. Telat?? Mungkin. Tapi inipun uda mending daripada buku kelima dan keenam yang gw baru baca setelah edisi terjemahan bahasa Indonesia-nya keluar. Buku pertama sampe keempat lebi parah lagi, gw baca hasil minjem edisi terjemahan bahasa Indonesia punya temen*. Namanya juga waktu itu masi mahasiswa, belum punya penghasilan sendiri, dan gak tega rasanya nodong ortu buat membeli buku semahal itu (menurut gw waktu itu si mahal, sekarang juga si) yang gak ada kaitannya ama kuliah. Kebetulan pas mulai buku kelima gw uda bisa punya penghasilan sendiri. Jadinya rela aja beli. Kalo buku ketujuh versi bahasa Inggris ini lagi-lagi gw ga beli. Sengaja minta nodong oleh-oleh ama yang baru pulang dari negerinya JK Rowling** hehehe… Tar deh kalo keluar versi bahasa Indonesia-nya baru gw mo beli sendiri.

Nggak.. Gw ga niat bikin review kok disini. Uda banyak yang melakukannya dan kayaknya uda cukup telat kalo gw berheboh buku terakhir Harry Potter sekarang. Apalagi kasi spoiller. Gw sendiri juga mati-matian menghindari spoiller sebelum gw baca. Mengurangi keasyikan bacanya ajah.

Yang jelas ini buku gelap banget. Dan seperti kebanyakan temen-temen gw yang uda baca duluan, gw ga suka ending yang kurang menggigit ituh. Akan lebi mengesankan kalo cerita ini dibikin sad ending. Yang bikin gw penasaran adalah, mereka bertiga (Harry, Ron n Hermione) kan DO tuh, tus setelah apa yang mereka lalui tahun itu, mereka balik sekolah lagi gak yak?? Ato dengan predikat hero itu mereka lalu dibebaskan dari kewajiban sekolah?? Rugi dong.. Sekolah kan menyenangkan. Ato karena sekolahnya jadi porak poranda gituh jadi ada solusi hasil musyawarah mufakat kalo mereka dianggep lulus gitu aja?? Toh kemampuan mereka uda terbukti di kehidupan nyata (ups!! Ini masuk kategori spoiller bukan sih?? Maap..).

So intinya gw nulis ini apa yak?? Entah…  :D

* Makasyi Dod n mba Aang yang uda berbaik hati minjemin
** Makasyi yak…🙂

gambar diambil dari sini 


3 responses to ““All Was Well”

  • piz

    SPOILLER !!!😀

    sayah juga sudah baca versi inggrisnya, walo cuma halaman terakhir, di hari pertama launching. abis penasaran sih…tapi gak begitu peduli dengan keseluruhannya, mengingat, menurut sayah, sejak kematian Sirius Black, saya sudah mati rasa sama Harry Potter the series, jadi cuma baca aja, udah gak seru.
    dan gak suka juga dengan ‘all was well’ itu….gak asik…
    mengenai predikat ‘DO with honour’ yg baru saya tau….mungkin memang gak biasa disini, di kehidupan nyata maksud saya…tapi di kehidupan fiktif, saya pernah nonton film ‘dead man on campus’ dimana disitu diceritakan barangsiapa teman sekamarnya diketemukan bunuh diri, maka teman sekamarnya yg masih idup itu otomatis lulus semua mata kuliah dengan nilai A! edan gak tuh…..dengan alasan psikologis yg asaaaaallll bgt.
    jadi intinya……..pinjem bukunyaaaaaaaaaa………………………..

  • ZeAL

    Penyelesaiannya terlalu cepet.. Cuma 3 Bab, kalo gak salah.. Dan twist nya kurang.. Gue malah mengharapkan kalo ada twist nya..
    Misalnya ternyata the dark lord adalah ayahnya si potter..
    “Potter.. I Am Your Father..!!”
    “Nooooooooooooo….!!!!”..

    Atau misalnya si Ron gak sengaja mati ditangan si Harry.. Trus si harry jadi gila..
    “nang ning gung ning nang ning gung.. dimanaaa istriku..!! dimana anakku..!!! dimana istrikuuu…!!” *

    Tp yang pasti, gue mencium aroma prekuel atau sekuel dari seri HarPot ini.. Ending ceritanya terlalu “open” dan cliche..

    * kalo dulu nonton unyil pasti ngerti..

  • emyou

    @piz: ya maap kalo jadi spoiller. Kalo gitu ta kasi peringatan deh di atasnya.

    Ooo.. gitu ya.. berarti kalo tar kamu pas dapet nilai A mulu setelah temen sekamarmu bunuh diri, aku bakal mencurigaimu mendorongnya bunuh diri hehehe.. Tapi itu gak berlaku buat temen2 serumah kan?? Kasian anjar kalo harus jadi korban obsesi perburuan nilai A-mu :p

    @ZeAL: Gw juga curiga gitu. Kayaknya JK Rowling sengaja buka jalan just in case dia tar lagi mood bikin sekuel cerita apa aja yang terjadi selama sembilan belas tahun itu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: