Overexpected Nimo

 

Kemarin, gw dan beberapa temen penggemar Nimo menyerbu gedung bioskop untuk mengetahui versi visual hasil terjemahan Rudi Soedjarwo dari novel best seller-nya Icha Rahmanti yang berjudul Cintapuccino. Novel ini memang bisa dibilang cukup sukses karena berhasil membuat gw dan temen-temen sesama yang uda perna baca jadi teringat pada masa-masa terobsesi pada seseorang seperti halnya Rahmi, tokoh utama novel ini, pada Nimo-nya. Dan kitapun jadi mempunyai Nimo masing-masing dalam dunia nyata. Seorang picture perfect yang membuat kita begitu terobsesi, sekian lama, yang bagaimanapun perubahan wujudnya selama masa itu, dari kurus kering sampe gendut, dari botak sampe gondrong nggilani, dari dekil ga perna mandi sampe rapi wangi sepanjang hari, sosok itu selalu jadi cinta mati yang sanggup bikin deg-degan, lutut lemas, ataupun kehilangan kata-kata setiap kali ketemu ama dia.

Wajar dong kalo sejak itu pula kita selalu membayangkan, kalo novel itu difilmkan, kira-kira siapa ya yang paling pantes merepresentasikan sosok seorang Nimo. Nama berbagai calon dari berbagai generasipun muncul. Mulai Roy Marten jaman mudanya, Onky Alexander masa jayanya, sampe Christian Sugiono. Pokoknya sosok yang bisa bener-bener mempesonakan hati setiap perempuan. Dan ketika film ini benar-benar terwujud, kita dibuat penasaran, siapa sih si Miller dari negeri tetangga yang beruntung mendapatkan peran tersebut? Never heard of him. Tapi secara Rudi Soedjarwo percaya ama dia, ya.. kita liat saja gimana hasilnya.

Secara keseluruhan sih Rudi Soedjarwo hampir bisa dibilang lumayan berhasil menerjemahkan apa yang ada di novel. Rahmi-nya pas, emang si.. Sissy aga kemudaan buat meranin Rahmi yang harusnya usia dua nam-dua tujuh-an, tapi ketika ngeliat ada adegan jaman SMA, bisa dimaklumi lah..kalo dia yang dipilih. Raka-nya pas banget. Berhasil bikin kita bilang “Udala mas..sini sama saya ajah”. Keluarganya Rahmi juga pas banget. Mulai mamah, tante, sampe sepupunya sekaligus sahabatnya. Satu-satunya kesalahan mendasar yang Rudi Soedjarwo buat adalah…. Cast Nimo-nya!!

Miller, aktor negeri tetangga, sangat nggak pas dan nggak layak dapat peran itu. Aktingnya payah. Tampangnya kurang mempesona. Dan paling parah adalah logat malay-nya yang membuatnya terdengar dan terlihat maksa banget ngomong “lo-gue”, atopun kalimat-dengan imbuhan “deh”. Hasilnya, setiap kali dia ngomong, gw ama temen-temen selalu protes betapa nggak pantesnya dia ngomong gitu. Dan sepertinya bukan cuma kita, karena pas di salah satu adegan yang dimaksudkan untuk jadi adegan serius dan sama sekali nggak lucu, para penonton justru mala cekikikan denger dia ngomong. Parah banget deh. Jauh banget dari apa yang kita harapkan dari seorang Nimo.

Tapi tus pas kita berusaha melihat dari sudut pandang lain, kita jadi nemu kesimpulan yang semoga aja bisa dikategorikan hasil positive thinking. Mungkin Rudi Soedjarwo berusaha menyampaikan pada kita bahwa sosok Nimo itu sangat subyektif. Buat kita mungkin Nimo yang di situ bikin turn off, tapi buat Rahmi (yang di film itu), dia begitu sempurna. Seseorang yang gw anggep sempurna, mungkin bagi cewe-cewe lain biasa aja. Demikian juga Nimo mereka, buat gw ga istimewa. Itu cuma usaha positive thinking kita. Kalo negative thinking-nya… Mmm…. Bilang gak ya?? hehehe….. Jangan deh. Tar dibilang fitnah huahahaha……

*pinjem gambar dari sini


12 responses to “Overexpected Nimo

  • buds

    wakakakak..keep your negative thinking dear!
    kl engga ntar lo dikenai pasal karet, karena telah melakukan perbuatan tidak menyenangkan bagi seorang rudi soedjarwo

  • piz

    sumpe deh! tuh cast Nimo-nya bikin ilfil. ancur aja gituh!
    tapi ekspetasi kita sama Nimo kan juga berdasarkan apa yg Icha sampaikan, dan rata2 yg ada di pikiran kita sama. seseorang yg cool, heartrob yg sanggup bikin cewe2 semaput hanya dengan sekali lirik! dan Nimo harusnya naek BMW seri 3 terbaru! tuh! banyak detil yg terlupakan begitu sajah! ntahlah…bahkan aku bilang nih adaptasinya juga gak gitu bagus.
    kecewa.
    tp…..sissy oke bgt! tampang stress-nya gak ada yg ngalahin! huahahahahha…

  • Indah "Wow" Hapsari

    tapi kadar ke’nimo’an kan emang subyektif banget….

    negatif thinkingnya kita itu..kita curiga aja..biasanya..rumornya…artis cewek kan untuk dapetin perannya katanya tidur sama …… nah ini…ah sudahlah…daripada dituduh menyebar fitnah…hahahahahaa

    obsesi itu emang racun tapi bikin kangen…

  • emyou

    @buds: wah kalo pakar hukumnya uda ngomong gitu, ga berani deh gw macem2. setidaknya ga berani nulisin di sini huahahahah…..
    @piz: iyah..plat mobilnya juga spesifik kan? kalo ga salah pake tanggal lahirnya tus bisa dibaca nimo gituh. jadi pengen baca bukunya lagi.

  • emyou

    @indah: ssstt….jangan ditulis disini. tar kita kena pasal karet tus dituntut ama rudi soedjarwo, tus masuk infotainment, tus jadi terkenal deh..loh.. kok mala jadi ke sini yak? hehehe…

  • adjik

    sebenernya dari awal agak segen nonton…
    tp yah… gapapa lah…
    sissy di separo awal film masih menyenangkan buat diliat, cinnamon ga sebagus yg diharapkan, nimo? well… ga baca bukunya, tp kayaknya komentar para pembaca bukunya bener deh.. dan terakhir, close up nya rudi sedikit mengganggu… jangan2… (oops, ntar kena pasal lagi…)😀

  • ZeAL

    Iya.. cast si nimo itu gak pas diperanin sama orang malaysia..
    Apalagi ditengah protes pemukulan wasit baru2 ini oleh polisi malaysia.. Seharusnya si Rudi bisa mengira2 donk untuk mencegah ketidak klop-an situasi..

    Misalnya si rudi bikin cast si nimo dengan beberapa negara kebangsaan..
    Ada nimo versi malaysia..
    Ada nimo versi cina..
    Ada nimo versi Afrika..
    Ada nimo versi Jerman..
    Ada nimo versi Kudus..

    Jadi misal ada gonjang-ganjing antara indo dg malaysia, maka gunakanlah nimo versi cina.. Kalo ada gonjang-ganjing antara indo dengan cina, misalnya permen yang beracun, pake aja nimo versi afrika.. dst…dst..
    Kayaknya ini bisa jadi solusi yang bagus…

    ** Aku ngomong apa sih? **

  • emyou

    @adjik: iyah. apalagi kalo pas si nimo yang di-close up. ampuuuuunnn….
    @zeal: huahahaha…mbuh aku juga ga ngerti:-/
    jadi pengen liat nimo versi italiano huhuhu…. *drooling mode on*

  • Indah "Wow" Hapsari

    permisi…..nimo saya ada di sini gak yah? prasaan udh beberapa hari ini gak liat dia onlen…tanenn…hehehe

  • PoppieS

    BETUL! ANDA BETULBETUL BETUL!! Hihaihaihahia.. Saya juga kecewa berattt dengan Nimo yang merontokkan jutaan bayangan Nimo wanitawanita Indonesia. Miscast! Hehehehe… Salam kenal juga yaaa…🙂

  • marsitol

    he he he…aku juga sebel banget sama film itu. untung belum baca novelnya, jadi tidak sejengkel orang yang sudah baca. yang jadi nimo memang wagu tapi dari film itu memang nggak ada yang bisa ditonton. kalo pacarku tergila-gila ngliatin Sissy ya aku mau nggak mau ngliatin miller.
    btw, sebagai orang malaysia (wajah) dia lumayan kok. setidaknya dibandingkan dengan umumnya orang malaysia asli. (terutama dibandingkan dengan mantan “nimo-ku” di negeri jiran sana).

  • emyou

    @indah: Waa..ndak tau ya.. gimana kalo coba sampeyan cari pake search engine Y!M ID ap******a hehehe…

    @PoppieS: Pastinya.. Tapi kok sekarang mala jadi ikut nongol di tipi juga yak?? Sepet ngeliatnya.

    @marsitol: Bukannya mending ngeliat Raka-nya?? Tapi emang, orang2 Indonesia itu lebih cakep2 dibanding orang malaysia. Senangnya idup di Indonesia…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: