Serial TV Impor dan Indonesiaku

Para pecinta serial tv impor pasti kenal ama Prison Break. Di Indonesia uda ditayangin kok di antv, entah hari apa jam berapa. Gw uda nonton, atas kebaikan hati Dod meminjamkan dvd koleksinya. Sungguh serial yang bagus (dan cast tokoh utamanya begitu mempesona. Jadi jatuh cinta ama Wentworth Miller) dan Amerika banget.

Kenapa gw bilang Amerika banget… karena di Indonesia, hal seperti itu ga bakal bisa terjadi. Petualangan Michael Scoffield untuk kabur dari penjara dengan membawa serta kakaknya melibatkan perhitungan-perhitungan matematis yang pasti, seperti perlu waktu berapa menit untuk mencapai satu lokasi, berapa menit sampe polisi dateng, jam berapa Lincoln sampai di ruang kesehatan setelah menelan pil dari Michael, dan masih banyak lagi. Bukannya mengecilkan bangsa sendiri, tapi sadar diri aja kalo di sini penanganan publik ga setanggap itu. Tapi bukan berarti Michael Scoffield ga akan bisa melarikan diri dari penjara Indonesia. Bisa..tapi bukan dengan perhitungan matematis yang serumit dan sedetil itu. Ato mungkin lebi tepatnya…ga perlu perhitungan matematis yang serumit dan sedetil itu.

Gw si ga bakal ngomong tentang sistem keamanan penjara di negara ini, bukan dalam kapasitas gw lah.. Gw bukan ahli keamanan bangunan atau apapun istilahnya, ga perna (dan juga ga perna pengen) nyicip penjara. Lebi ngeliat ke bagaimana leletnya segala sesuatu ditangani disini. Makanya jangan heran kenapa para penulis naskah sinetron itu lebi suka bikin cerita-cerita azab ga jelas ato bikin tokoh antagonisnya melotot-melotot sampai mata mau copot. Setidaknya itu lebi gampang daripada bikin naskah yang perlu perhitungan matematika njelimet macem Prison Break gituh. Belum lagi kalo ternyata sukses dan harus kejar tayang (biasanya kan gitu tuh..), bisa-bisa itungannya jadi kacau semua.

Serial TV impor dari Amerika laen, Monk, (yang ini gw dapet pinjeman dari si Monyet) juga bikin gw mikir, pasti Adrian Monk yang mengidap obsessive compulsive disorder bakal kesulitan kalo harus idup di Indonesia. Dia dengan berbagai macam fobianya itu pasti bakal sengsara banget kalo sampe harus tinggal di sini. Liat benda yang ga pada tempatnya aja dia tersiksa pengen ngebenerin, liat yang ga genep bikin dia terganggu, dan sama sekali ga bisa ama tempat kotor. Nah loh… Gimana dia mo liat sampah yang berceceran dimana-mana? Gimana dia mo makan di warung lesehan yang cuma menyediakan semangkok kecil air utuk mencuci tangan? Gimana dia mau naek kopaja atau metromini di Jakarta, kalo naek taxi yang tanda kelayakan-nya telat satu hari aja dia ga mau? Hmm… jadi pengen ngusulin gimana kalo dibikin episode Monk in Jakarta hehehe…

Belum lagi Carrie Bradshaw di serial Sex and the City (yang ini gw nyewa di rental pas masi jaman kuliah di Malang dulu) yang begitu cintanya pada kota dan tentunya Manolo Blahnik-nya. Untung dia orang Manhattan. Kalo dia  orang Jakarta, gw ga yakin dia akan bisa dengan leluasa berjalan kaki beberapa blok sepulang ngupi-ngupi dengan sepatu-sepatu cantiknya itu. Trotoar-trotoar tak terurus di kota ini pasti akan dengan mudahnya menghapus keindahan sepatu yang harganya cukup buat bikin selametan ngundang orang sekampung itu.

Duh kok mala jadi ngelantur ke mana-mana sih. Udahan aja ah…

* gambar dipinjem semena-mena dari sini, sini, dan sini


9 responses to “Serial TV Impor dan Indonesiaku

  • piz

    yup! serial2 luar gitu emang jauhhhhhhhhhhhh bgt kalo dibandingin punya Indonesia! bukan mengecilkan produksi Indonesia…tapi Indonesia tuh emang kerdil. apapun asal laris manis dan mengatasnamakan rating tinggi -dimana keberadaan badan rating tersebut juga gak jelas karena disinyalir dia juga gak pernah kena audit-. nah!

  • piz

    nambah!
    ha! wentworth miller emang keren abis! suka banget pas dia di klipnya Mariah Carey yg We Belong Together…. wah! mau bgt punya kekasih rahasia kaya dia! hakakakakakkakakak……

  • emyou

    halah…kekasih rahasia..seperti seru. belinya dimana tuh??huahahaha…

  • evelyn pratiwi yusuf

    Monk itu yang maen National Treasure bukan?
    Kok dari postingamu ini ceritanya agak sama dengan film seri jadul yang di mainin ama Nicolas Cage?

  • lestari dara

    hmm bagus dech prison break tayang di tv biar rakyat indonesia kebagian film bermutu jgn nonton sinetron doank dechhhhh

  • emyou

    @evelyn pratiwi yusuf: kayaknya gak deh. Pemeran adrian Monk tu Tony Shalhoub. Dan setau gw ga ada kaitannya ama Nicolas Cage. CMIIW. Tapi emang Nicolas Cage perna meranin jadi orang dengan obsessive compulsicve disorder di Matchstick Men

    @lestari dara: iyah.. kapan ya orang indonesia bisa bikin serial bermutu macem gitu (eits..bukan nyontek lo yah..)

  • PoppieS

    neng.. klow Carrie Bradshaw jalanjalan sembarangan pake Manolo di sini, haknya bakalan nancep di trotoar… hihihii..😛 i like ur blog!

  • mbak indah

    yang jelas serial luar ngga ada SHIREEN SUNGKAR!!!!
    HAHAHAHAHA

  • titov

    effort nya emang beda,
    orang kita mah prinsibh bikin pelemnya, kalok bisa dibikin gampang, napa pulak dibikin njlimet, secara penongtong masih bisa dibodohin..😀

    masih menunggu keinsyafan pabrik shitnetrong, yang doyan bikin shitnetrong abege, dengan kehidupannya yang cuman brisi cinta-cintaan, hura-huraan, pacar-pacaran, hangout-hangoutan, jadi sperti mengajari penongton…

    kalok abege sekarang lebih nganggebh shitnetrong sebagai “guru” yang lebih keren dan patut utk ditiru dan ditladani, seharusnya dibikin kurikulum shitnetrong indonesya. khusus shitnetrongnya para abege, anak sekolahan, isinya kehidupan abege yang “sepatut”nya, ya sekolah yang bener, ya bikin peer, ya praktikum ilmiyah, ya ngerjain tugas klompok, ya brolah raga, ya pramuka, ya sedikit dibumbuwi nada-nada asmara meski nggak dominan, ya sesekali jalan-jalan refreshing meski nggak stiyabh hari.

    jadi penongtongnya, ya abege2 itu, jadi “terinspirasi” buwat berprilaku gituwan. sebenernya bukannya itu gak komersil, gw yakin hakul yakin, crita model gitu bakal laku keras….cuma ya itu, a s a l k a n dibikin dengan seurieus bin sungguh-sungguh, kembali lagi keatas, effortnya emang beda…dibandingkan dengan bikin pelem kacangan cinta-cintaan model sekarang. Mbahas phisika ya lengkap dengan teyori-teyorinya yang sahih, mbahas biyologi ya biyar menarik diilustrasi melaluwi kegiyatan praktikum ilmiyah, bedah kodok atau unta dlsbg, kegiyatan debat ilmiyah di kelas juga harus cerdas dan semart, dengan topik yang menarik dan update. Mampukah para pabrik shitnetrong indonesya mbikin model sperti itu?

    looh kok malah komen-nya kebablasan.. jadi puwanjaang.. maabh-maabh😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: