Akhirnya Gw Pingsan Juga…

Sabtu lalu, untuk pertama kalinya seumur idup, gw ngalamin yang namanya pingsan. Lokasi dan situasinya pun cukup memalukan: HalteTransjakarta Stasiun Kota, di depan lebih dari seratus orang yang lagi antri untuk naek transjakarta jurusan Blok M.

Sore itu ceritanya gw lagi jadi guide buat Silo, temen segeng jaman kuliah yang lagi dateng ke jakarta. Sebagai tuan rumah yang baik, gw dan Rizki, temen segeng juga yang kebetulan sekantor ama gw, mengajak dia berkeliling dengan cara yang mudah, murah, cukup nyaman dan jakarta banget (karena emang baru ada di jakarta, kota-kota besar laen si katanya mau menyusul) yaitu dengan naek bus transjakarta menyusuri koridor I dari ujung ke ujung trus balik lagi. Perjalanan dari Blok M ke Stasiun Kota-nya sih baek-baek aja. Pas mo balik ke Blok M lagi, antrian di halte Stasiun Kota tergolong lumayan. Masi mending lah kalo dibanding ama antrian berani mati seperti yang biasa terjadi di halte Harmoni setiap kali jam berangkat ato pulang kerja. Ga berapa lama mengantri, sampailah kita di bagian antrian yang masuk kategori “depan, tapi bukan paling depan, karena masih ada orang yang lebi depan”. Masalahnya, orang yang ada di depan gw itu bau badannya terbilang cukup mantap, sehingga sebagaimanapun gw berusaha mencari posisi aman dari pencemaran udara, tetep aja aroma itu tak terhindarkan.

Beberapa menit kemudian, keringat dingin mulai terasa mengalir, disusul dengan pandangan yang mulai kabur dan tertutup warna hitam sedikit demi sedikit.. hingga akhirnya…semuanya hitam.

The next thing i remembered was.. gw uda digotong ke bangku tunggu halte oleh seorang petugas transjakarta berpakaian oranye yang memegang kaki gw, dan Rizki memegang lengan gw. Setelah merasa cukup kuat berjalan, gw-pun dibawa ke loket untuk beristirahat, sementara Silo datang membawakan minuman. Akhirnya gw dan temen-temen diantar petugas untuk naek bus bukan dari halte keberangkatan, tapi dari halte kedatangan untuk memastikan dapet tempat duduk, dan kamipun melanjutkan perjalanan pulang ke Blok M, batal mengeksplor kota ini lebih jauh.

Yang bikin gw heran, baru kali ini dalam seumur idup, gw ngalamin yang namanya pingsan.  Selama ini kondisi fisik gw bisa dibilang cukup tahan banting, karena mo jalan sejauh apa, upacara selama apa, sepanas apa, ngadepin apapun juga, gw bisa lewatin itu semua. Dan kali ini gw pingsan gara-gara bau badan?? Walahhh… Kok gak elit men..

Lagian kalo diliat riwayat gw terhadap bau-bauan, gw juga bukan kategori orang yang rewel dengan bau.  Cenderung gak peka malah. Waktu SD, kelas gw ada di samping kandang bebek. Guru dan temen-temen gw sering mengeluhkannya, gw gak merasa ada masalah. Karena menurut gw, kandang bebek ya baunya kayak gitu. Titik. Hal yang sama terjadi ketika ada salah seorang temen gw yang bermasalah dengan telinga yang mengeluarkan bau yang membuatnya jauhi temen-temen yang laen. Gw juga sante aja berada di sekitar dia. Waktu SMP, gw nunut pulang seorang temen yang kebetulan sedang dijemput menggunakan mobil bekas dipake ngangkut telur bebek yang ternyata busuk dan pecah di dalam mobil (kebetulan orang tua temen gw ini pedagang sembako, termasuk telur). Keluarga temen gw yang ngejemput, yang notabene juga pemilik mobil, mengeluh tentang aroma itu sambil berkali-kali mengibas-ibaskan tangan di depan hidungnya, membuka jendela mobil lebar-lebar. Gw sama sekali gak bermasalah dengan bau itu, malah gw kira emang parfum mobilnya kayak gitu. Parah kan?? Makanya jadi heran aja kalo penyebab pingsan gw adalah bau-bauan.

Meski kalo ditelusuri mungkin ga sepenuhnya juga bau badan orang di depan gw itu yang bikin gw pingsan. Mungkin karena dasarnya badan gw yang ga fit juga abis dinas lima hari di Banjarmasin. Bau badan orang didepan gw itu cuma pemacu ajah.

Jadi mikir… gimana ya kalo orang itu sampe tau bau badannya bisa bikin orang semaput? hehehe…

Sekalian juga gw mo bilang terima kasih buat petugas Transjakarta yang uda sangat membantu gw dalam kejadian ini. Juga buat Silo dan Rizki yang uda jadi temen yang baek, ngedampingin gw. Maap yak, uda bikin kalian malu, orang yang bareng kalian tepar di depan umum.


9 responses to “Akhirnya Gw Pingsan Juga…

  • piz

    hahahahahhahahah……
    maap…bukan maksud ngetawain…tapi ternyata pengalaman pertama pingsan lucu dan malu-maluin bukan punya saya sajah….😛
    capek tuh pasti…… take care sist!

  • ZeAL

    Ahhh.. Mungkin hidungmu sudah naik derajat..

    Dulu waktu pustaka hidung mu masih minim, tentu gak masalah.. Tapi setelah sekarang memperbanyak pustaka penciumanmu, dengan banyak mengendus bau yang enak2 macam bread talk, pizza, parfum, ketek ku.. Tentu saja kamu sekarang makin sensitif dengan bau-bauan… Hidung mu semakin kritis..

    Lain kali kalo kamu ketemu orang yang baunya sangat-sangat diluar ambang batas toleransi, sebaiknya kamu bawa pengharum ruangan dan semprot mukanya.. Itu cara yang cukup sopan kok.. Gak manusiawi, tapi sopan.. dibanding teriak di deketnya, “anjriiit.. gila, bau banget dah ahh.. mo pingsan nih jadinya..!!”.

    Untuk badan mu yang sedang kurang fit, cepet sembuh yaa. Jangan lupa, aku juga menyediakan jasa pijat tradisional.. pijat modern juga bisa.. pijat plus-plus apalagi, pokoknya tergantung kebutuhan..
    You know my number, just give it a call..

  • emyou

    @ piz: setidaknya pingsanmu masi sadar tempat. ga ada yang liat pula. lah pingsanku ini ngisin-isini tenan

    @zeal: huahahaha…analisa yang sangat mendalam. terima kasih tawarannya. gratis kan??

  • dee

    wakakakak…
    maap, bukan mo ngetawain lha dibayangkan jd lucu ik…
    lgan tempatnya kurang keren tuh…
    coba kl pingsannya pas ‘uyuk-uyukan’ di XXI Plaza Indonesia kan lebih elit.

  • emyou

    duh.. yo ojo no…tar aku ga jadi nonton kalo pingsannya pas antri jiffest. eman..event setahun sekali. huhuhu….jadi kangen jiffest!!!

  • third

    ulf…gw cuma pengen tau..
    setelah loe sadar..orang yang punya bau mematikan itu..
    minta maap ga ke loe…???
    mudah2an kemaren seblom puasa..dia dah minta maap ke loe yah atas bau badannnya..

  • emyou

    huahahaha… tauk tuh. gw bahkan ga yakin itu orang nyadar bau badannya bisa bikin orang pingsan. tapi gapapa… ga perlu minta maaf juga uda gw maafin kok. gw kan baeekkk….😉

  • mas stein

    kok bisa pingsan ya mbak, itu jangan-jangan orang yang di depan sampeyan keringetnya alkohol, bikin mabok:mrgreen:

  • warm

    itu namanya takdir, mbak:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: