Balada Kernet Sombong dan Penumpang Gengsian

Senin itu, seperti kebanyakan senin-senin yang telah lewat, gw berlima ama temen-temen ga melewatkan kesempatan untuk bernomat ria. Itu loh..nonton hemat, ketika harga tiket bioskop lebih murah dari hari-hari biasa, apalagi hari libur. Misalnya di sebuah bioskop harga tiket pada hari weekend mencapai lima puluh ribu (rupiah tentunya), di hari senin itu harga tiket ”cuma” dua puluh lima ribu. Beda bioskop dengan kelas yang berbeda tentunya punya rate harga yang bervariasi pula. Tapi harga hari senin biasanya tetep aja lebi murah daripada hari-hari lainnya.

Setelah mencari informasi via internet, jam tayang film yang akan kita tonton yang paling memungkinkan cuma yang di PS alias Plaza Senayan. Memungkinkan di sini dalam artian setelah jam ngantor, tapi tidak akan terlalu malam untuk pulang setelah film usai. Biasanya si pertunjukan yang dimulai jam enam-tujuh malam-an.

Untuk mencapai Plaza Senayan dari kantor, terdapat berbagai pilihan moda transportasi dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing.
1. Kopaja 66
Bus ini lewat tepat di depan kantor dan kita bisa turun di depan Ratu Plaza untuk kemudian berjalan ke arah belakang bangunan Ratu Plaza dan langsung akan menemukan bagian belakang tempat parkir PS. Karena jaraknya yang cukup dekat (jalan pun mampu sebenernya, tapi lumayan berkeringat dan tampilan seperti itu tidak akan nyaman untuk masuk ke Mal), biasanya kita cukup membayar seribu perak (dari ongkos normal dua ribu perak).
2. Kopaja 19
Bus ini lewat di belakang kantor, dan juga melewati depan Ratu Plaza. Seperti halnya rekan seper-kopaja-annya, kita juga cukup membayar seribu perak untuk menempuh jarak tersebut.
3. Bus Transjakarta
Perlu sedikit jalan kaki menembus komplek Al-Azhar yang berada di belakang kantor untuk mencapai halte Masjid Agung. Dengan tiga ribu lima ratus perak kita akan menikmati ademnya ac bus transjakarta, untuk sejenak dan kemudian turun di halte berikutnya yaitu halte Bunderan Senayan yang berlokasi tepat di depan Ratu Plaza dan menempuh jalur seperti halnya kalo kita naek Kopaja. Dengan selisih ongkos dua ribu lima ratus perak, dan ademnya ac bis cuma sebentar, kadang terasa sayang untuk memilih moda transportasi ini untuk jarak sedekat itu.
4. Taxi
Well… ga perlu dibahas lebi lanjut, pilihan yang satu ini memang relatif lebih mahal daripada bus umum (bisa lima hingga lima belas kali lipat, apalagi kalo naek taxi yang uda pake tarif baru), namun kita tidak akan berdesak-desakan dengan orang-orang lain, duduk nyaman, dan tentunya bisa diantar sampai tempat tujuan tanpa perlu terlalu banyak jalan. Pilihan yang tepat kalo lagi males jalan dan kelebihan uang.

Karena uda bisa pulang, gw dan Indah memilih untuk berangkat duluan ke PS. Beli tiket dulu, daripada kehabisan, ato setidaknya biar lebi bisa milih tempat duduk yang nyaman di studio .Kalo dateng aga ngepas dan ga bisa mili tempat duduk kan kita beresiko untuk dapet tempat duduk di barisan pinggir (yang berarti bakal nonton dengan posisi miring terus sepanjang film. Ya kalo bisa balik? Kalo jadinya miring terus gimana coba?), ato mala di deret depan (yang sama parahnya karena kita harus nonton sambil mendongak). Posisi paling nyaman adalah barisan di tengah ke arah belakang, dan paling ga nyaman tentunya uda di deret depan, pinggir pula. Pegel, pegel deh!

Dengan alasan ekonomis, kita memilih untuk naek Kopaja 66. Setelah duduk manis dan menyerahkan ongkos dua ribu perak untuk dua orang sambil menyebutkan tujuan kita Ratu Plaza pada kernet, tidak seperti biasanya kernet itu tetap mengulurkan tangannya pada kita.
”Kurang mbak. Kan dua ribu” kata si kernet
”Cuma ke Ratu Plaza situ aja kok. Kita kan dari PU” kilah gw ama Indah
”Kan jauh dekat dua ribu. Kalo emang deket ya jalan kaki aja” si kernet ngeyel
”Biasanya juga segitu kok” gw ama Indah tetep cuek.
Kernet itupun berlalu. Gw ama Indah lanjut ngobrol. Ketika lalu lintas macet sebelum Bunderan Senayan, tiba-tiba aja itu kernet balik lagi menghampiri kami dan mengembalikan ke tangan kami masing-masing seribu perak.
”Naek mobil depan aja mbak” katanya. Selang beberapa kendaraan di depan memang ada Kopaja 66 yang lain.

Okeh… Gw ama Indah pun beranjak dari Kopaja dengan panasnya. Baru kali itu kita diusir kernet Kopaja. Bersungut-sungut, sombong amat si itu kernet, toh bisnya juga masi kosong, paling baru akan terisi penuh penumpang setelah Ratu Plaza, dan kita lo uda bakal turun. Gak bakal kita sampe mengurangi kesempatannya untuk mendapatkan penumpang laen. Lagian dua ribu perak gituh, dibuang gitu aja?

Masih terbawa gengsi yang terluka (ciee…) karena diusir kernet Kopaja, kita berjalan ke depan bis. Tapi bukan ke arah Kopaja 66 yang ada di depannya itu.
”Blue Bird aja, Pha” kata Indah
Sip. Kebetulan diantara Kopaja 66 yang mengusir kita tadi, dan Kopaja laen di depannya, terdapat sebuah taxi Blue Bird yang kosong. Huh.. lu usir dari kopaja juga gapapa. Masi mampu kita naek taxi. Cuma dua ribu perak aja segitunya. Kita bayar yang mahal juga bisa kok. Dan taxi biru itupun mengantarkan kita sampai ke depan pintu Plaza Senayan dengan adem dan nyamannya, serta tentunya, biaya yang berkali lipat dari yang seharusnya kita keluarkan kalo kita pake Kopaja.

Biarin. Uda terlanjur panas. Kalo uda gini gengsi yang bicara. Masa bodo dengan berbagai perhitungan ekonomis. Kalo mo ngirit si dari tempat kita diturunin itu sampe PS tinggal jalan juga sanggup sebenernya. Tapi jauh lebi memuaskan membayangkan kernet itu misuh-misuh melihat kita masuk ke taxi biru itu, daripada kalo kita manut dia naek bis yang depan, apalagi jalan. Padahal mbuh itu kernet liat gak gimana kita ngelanjutin perjalanan. Yang penting kita puas.

Setelah emosi mereda, gw mikir-mikir lagi… mungkin sebenernya yang salah kita juga. Lha wong yo uda tau kalo tarif kopaja itu jauh dekat Rp.2000,- kok ya tetep dengan semena-mena bayar setengah harga, dengan alasan ”uda biasa segitu”. Yang pelit itu kita. Apa susahnya si tinggal nambah dua ribu perak untuk dua orang. Dua ribu perak aja segitunya. Yang sombong itu kita. Cuma demi gengsi, ga rela ngeluarin tambahan dua ribu rupiah yang emang uda seharusnya kita bayar, tapi dengan jumawa dan entengnya mengeluarkan sejumlah berkalilipatnya untuk taxi.

Astaghfirullahal’adziiim…

Maaf ya.. kernet yang sombong tapi ternyata masi lebi sombongan kita…


8 responses to “Balada Kernet Sombong dan Penumpang Gengsian

  • ZeAL

    Cih.. Kirain ada balada kera. ternyata mata gue mulai kicer..
    (kicer bahasa mana, sih? mang ada artinya yah?)

    Soal 2000 bayar 1000.. Namanya aja hukum dagang.. jadi yang sombong itu kalian semuanya.. Kenapa gak tawar-menawar aja..
    “Kurang nih neng.. kan 2000”
    “Yee.. abang kan biasanya juga segitu..”
    “Yah, harga cabe keriting naik nih neh… Tambah lagi deh..”
    “Ya udah, 1150 deh..”
    “Ya, eneng mah.. 1725 deh..”
    “Ya udah, pasnya berapa..?”
    “Sama eneng, 1500 deh..”
    “Ya udah deh.. nih ditambahin..”

    Tuh.. beres kan??

    Oia, selamat yaaa.. atas blog yang baru, tampak lebih meyakinkan dibanding blog yang lama..

  • bootdir

    Pha jahat!!
    As usual…
    :p

  • Indah "Wow" Hapsari

    see pha…W is my middle name..”wow”..seperti G is his middle name…”Ganteng”….terbukti kan pha..kita emang sombong…tapi skarang aku selalu bayar kopaja 2000 perak!!! tetep sombong kan…?

  • dee

    itulah…biar miskin asal sombong….

  • third

    gw jujur ajah ga pernah kepikiran yang namanya bayar bis dari pu sampe senayan tuh cukup seribu ajah dengan pemikiran kalo dari ragunan sampe tanah abng ajah 2000…kan dari dep pu-senayan ga nyampe setengahnya…
    tapi apa nda kasian kalo cuma sama kernet dan sopirnya cuma dikasi seribu dengan alesan di atas….
    kan mereka juga butuh uang…malah mungkin dengan nambah seribu …bisa mengurangi tingkat kejahatn ..(mungkin loh)

    koment gw terlalu serius yah…maap

  • Mas If

    Dhe.. dhe… mbok niru masmu ini..
    Kalo makan : biar nggak enak asal mahal
    Kalo pake baju : biar norak asal bermerk
    Kalo berkendaraan : biar tekor asal naik taksi
    Kalo nyari rumah : biar gubug asal di jalan cendana
    Kalo kerja : biar kaya romusha asal gaji gede
    Kalo lagi nyombong : biar keren, ganteng, dan baik hati asal gue…
    Lhoooo

  • Oemar Bakrie

    Kalau saya di jakarta hampir selalu naik taksi bukan karena gengsi tapi takut kesasar … he he he, sekalian biar sopir taksinya kebagian penumpang nggak cuma sopir/kenek bus aja …

  • emyou

    huahahha… baru baca lagi postingan awal ini dan rupanya masih menarik (setidaknya menurut gw hehehe) apalagi dengan komentar-komentar di atas😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: